Press "Enter" to skip to content

Pahala Lengser, Ashkara Gantikan Sebagai Dirut Garuda Indonesia

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – I Gusti Ngurah Ashkara Danadiputra kini menjabat sebagai Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk menggantikan Pahala Nugraha Mansury yang dicopot dari jabatannya.

Perombakan jajaran direksi Badan Usama Milik Negara (BUMN) tersebut dilakukan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Rabu (12/9).

Salah satu agenda dalam RUPSLB tersebut adalah pergantian direksi. RUPSLB dipimpin oleh Komisaris Utama Garuda Indonesia Jusman Syafii Djamal dan dihadiri seluruh Dewan Komisaris dan Direksi Garuda Indonesia dan dimulai pukul 15.00 WIB.

I Gusti Ngurah Ashkara Danadiputra, akrab disapa Ari Ashkara ini sebelumnya menjabat sebagai Direktur Utama PT Pelindo III. “Sore hari ini keputusan pemegang saham kami berdelapan ditunjuk memimpin garuda untuk menggantikan sususan direksi yang lama,” ujar Ashkara.

Selain pahala, ada sejumlah jajaran direksi Garuda Indonesia yang dirombak. Adapun susunan direksi dan dewan komisaris Garuda Indonesia saat ini sebagai berikut. Direktur utama: I Gusti Ngurah Ashkara Danadiputra Direktur Niaga: Pikri Ilham Kurniansyah Direktur Kargo dan Pengembangan Usaha: Muhammad Iqbal Direktur Operasi: Bambang Adisurya Angkasa Direktur Keuangan: Fuad Rizal Direktur Human Capital: Heri Akhyar Direktur Teknik: I Wayan Susena Direktur Layanan: Nicodemus Panarung Lampe.

Askhara mengatakan dirinya akan terus melakukan pendekatan pada karyawan untuk menyelaraskan komunikasi yang selama ini tidak berjalan dengan baik.

Baca juga : Maskapai Penerbangan Didorong Buka Rute Baru Di Solo

Pasalnya beberapa waktu lalu, karyawan Garuda Indonesia melalui Asosiasi Pilot Garuda (APG) dan Serikat Karyawan Garuda (Sekarga) sempat akan melakukan mogok. Hal itu bagian dari aksi menuntut penyelesaian masalah manajemen perusahaan.

Pria yang akrab dipanggil Ari Askhara ini menjelaskan, hal yang dilakukan untuk transformasi human capital yakni dengan melakukan komunikasi dari hati.

“Pastinya dengan pertemuan rutin, ini hanya masalah komunikasi saja. Komunikasi harusnya dengan hati pada pegawai dan serikat, itu akan berhasil daripada komunikasi biasa,” ungkapnya di Garuda City Center, Kompleks Perkantoran Soekarno Hatta, Tangerang, Rabu (12/9) seperti dikutip dari Antara.

Selain itu, dalam kepemimpinannya juga akan mendorong kesejahteraan pegawai. Meski dia memastikan hal ini bukan berarti melakukan kenaikan remunerasi.

“Bagaimana membuat perubahan-perubahan sehingga pegawai merasa dimanusiakan dan bahagia tanpa harus menaikkan remunerasi,” jelasnya.

Hal ini menurutnya dengan memberikan sejumlah fasilitas kepastian bagi karyawan untuk berkarier di perusahaan plat merah tersebut. Dengan demikian, akan meningkatkan semangat karyawan Garuda Indonesia dalam bekerja.

“Bicara dengan Sekarga dan APG yang merupakan titik krusial pegawai sekarang harus dibuat semangat lagi, membangun dari bagaimana membuat mereka jadi bahagia dan sejahtera lagi. Sehingga mereka akan membuat customer menjadi (terlayani dengan lebih baik),” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id