Press "Enter" to skip to content

Menhub Pastikan Ribuan Kru dan Pilot Garuda Tunda Mogok

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi memastikan ribuan pilot dan kru maskapai penerbangan Garuda Indonesia akan menunda aksi mogok massal jelang arus mudik Lebaran 2018.

Seperti diketahui Asosiasi Pilot Garuda sempat mengklaim 1.300 pilot dan lima ribu kru Garuda Indonesia akan mogok kerja dalam waktu dekat, bahkan mereka mengancam akan melaksanakan aksinya itu saat arus mudik Lebaran.

Presiden Asosiasi Pilot Garuda (APG) Kapten Bintang Handono menyebutkan karyawan dan kru yang tergabung dalam Serikat Karyawan Garuda (Sekarga) akan mogok massal pada waktu yang telah ditentukan.

Menurut dia, aksi mogok adalah jalan satu-satunya untuk melakukan misi penyelamatan perusahaan yang semakin terpuruk. “Saat arus mudik Lebaran pun kami lakukan jika pemerintah tidak segera turun tangan mengatasi masalah ini,” katanya.

Menanggapi hal tersebut, Menhub Budi mengatakan mogok kerja akan mengganggu operasional penerbangan Garuda Indonesia dan bakal merugikan penumpang.

Dia menuturkan, kepastian penundaan jadwal pelaksanaan aksi mogok masal tersebut diperoleh setelah adanya kesepakatan antara managemen Garuda dengan Sekarga dan APG yang difasilitatori oleh Menko Kemaritiman Luhut B Panjaitan.

Sebelumnya, terkait ancaman mogok masal tersebut Luhut memanggil perwakilan pengurus APD dan Sekarda karena aksi itu akan mengganggu ketertiban umum dan mengganggu hak-hak pelayanan konsumen. Luhut pun menginstruksikan untuk dilakukannya negosiasi antara kedua belah pihak.

“Saya sudah mendapatkan laporan dari Dirut Garuda bahwa para pilot itu menunda untuk melakukan mogok,” kata Budi usai melakukan inspeksi jelang mudik lebaran di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta pada Minggu (3/6) Seperti dikutip dari CNN.

Ia mengatakan terus berkomunikasi dengan para jajaran direksi Garuda Indonesia bersama para pilot, untuk mencari jalan keluar persoalan ini. “Proses komunikasi akan dilakukan. Kemarin Pak Dirut sudah melakukan. Hari senin nanti dengan saya juga,” kata dia.

Budi juga mengimbau agar para pilot Garuda tak melakukan aksi mogok dan tetap bekerja memenuhi kewajibannya dengan baik. Ia meminta agar semua pihak harus melakukan introspeksi diri agar menemukan jalan keluar bersama menyelesaikan permasalahan ini.

Dia enggan menanggapi permasalahan yang kini tengah menimpa manajemen Garuda Indonesia yang dinilai bobrok oleh APG. Ia mengatakan yang lebih tepat untuk menjelaskan persoalan tersebut adalah pihak auditor.

“Saya pikir yang tahu adalah auditor. Saya aja yang orang lama penerbangan enggak bisa mengatakan dari sepintas kalau bobrok ya, pak Pahala (Dirut Garuda) itu orang profesional. Dia banker yang terbaik di negara ini dan dia sudah melakukan yang terbaik,” kata Budi.

Sementara itu, terkait layanan Maskapai nasional, Garuda Indonesia, Dirut Garuda Indonesia Pahala N. Mansury memastikan layanan operasional penerbangan jelang lebaran tetap berjalan normal, menyusul komitmen dari APG dan Sekarga untuk tidak melaksanakan aksi mogok pada periode sibuk libur Lebaran tahun ini.

“Kami juga menyampaikan apresiasi terhadap APG dan Sekarga yang tetap mengedepankan kepentingan nasional dan komitmen pelayanan operasional terhadap konsumen di periode peak season ini,” ujarnya.

Dia berharap pengguna jasa tetap tenang dan tidak perlu kuatir tentang rencana mogok di Garuda Indonesia. Dia memastikan layanan operasional penerbangan tetap berlangsung normal. Seluruh awak pesawat dan jajaran karyawan Garuda Indonesia juga telah turut bersiap dalam mengamankan operasional penerbangan pada periode peak season ini.

Untuk mendukung operasional pada saat periode sibuk perjalanan Lebaran 2018 ini, Pahala menerangkan Garuda Indonesia Group menyiapkan sedikitnya 150.510 kursi penerbangan ekstra untuk mengantisipasi peningkatan trafik penumpang.

Periode arus mudik dan arus balik Lebaran 2018, yang diperkirakan akan berlangsung pada tanggal 8 Juni 2018 hingga 24 Juni 2018 (H-7 s.d H+9) baik untuk rute domestik dan internasional.

Kapasitas penerbangan tambahan tersebut terdiri dari 768 frekuensi penerbangan tambahan yaitu 480 penerbangan Citilink dan 288 penerbangan Garuda Indonesia. Kapasitas tambahan tersebut meningkat sebesar 39 persen dibandingkan tahun lalu yang sebesar 107.750 kursi. (cnn/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id