Press "Enter" to skip to content

Lelang Proyek Revitalisasi Pasar Klewer Terganjal DIPA

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo belum bisa menyelenggarakan lelang proyek revitalisasi Pasar Klewer karena masih menunggu penyerahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dari pemerintah pusat.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Solo Subagiyo menjelaskan setelah mendapat kepastian dana dari pusat, lelang proyek revitalisasi Pasar Klewer sisi timur masih belum bisa dilaksanakan, karena DIPA belum turun dari Kementerian Perdagangan (Kemendag).

Dia menambahkan lelang tender tersebut sebelumnya ditargetkan berlangsung akhir Agustus, namun hingga Kamis (13/9), laman Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) Kota Surakarta belum memuat informasi perihal kegiatan tersebut.

Padahal, lanjutnya penyelenggaraan lelang pada tahun lalu telah gagal lantaran DIPA turun di akhir tahun, sehingga pelaksanaannya molor tahun ini.

“Lelangnya memang sudah melebihi target, yakni akhir bulan kemarin. Sampai sekarang kami masih menunggu DIPA yang belum turun dari Kementerian Perdagangan (Kemendag),” katanya seperti dikutip dari SMNetwork, Kamis (13/9).

Baca juga : Flyover Purwosari Solo Dilelang September

Menurut Subagiyo, pengisian daftar tersebut sangat penting karena revitalisasi Pasar Klewer sisi timur bakal didanai oleh anggaran dari Kemendag melalui pos Tugas Pembantuan (TP). DIPA juga dijadikan pemkot sebagai salah satu dasar penyelenggaraan lelang proyek-proyek pemerintah.

“Daripada kami melelang tapi nantinya tidak ada yang menawar, atau DIPA tidak turun-turun, ya lebih baik ditunda untuk beberapa waktu,” jelasnya.

Meski demikian, Subagiyo yakin, dalam waktu dekat lelang sudah bisa diselenggarakan mengingat sejumlah persiapan lelang yang sudah dilakukan pemkot. Persiapan itu terkait evaluasi gambar teknis dan rincian anggaran proyek.

Selain itu, lanjut Subagiyo pihaknya juga telah menyiapkan dokumen lelang dan menyerahkan pada Unit Layanan Pengadaan (ULP) sebagai pelaksana lelang. Dia berharap DIPA segera turun sehingga lelang bisa dilaksanakan.

“Kami sudah mengevaluasi gambar teknis dan rincian anggaran proyek, menyiapkan dokumen lelang dan menaruhnya di Unit Layanan Pengadaan (ULP). Kementerian juga sudah menyetujui evaluasi yang kami lakukan. Informasinya tidak lama lagi DIPA akan turun, jadi dalam waktu dekat lelang sudah bisa dilaksanakan,” paparnya.

Tahun lalu, DIPA baru diserahkan menjelang berakhirnya tahun anggaran (TA) 2017, sehingga lelang gagal dan dana dikembalikan ke pusat. Tahun ini, dana pusat akan dikucurkan Rp 57 miliar.

“Nanti lelang revitalisasi Pasar Klewer akan dibarengkan dengan lelang revitalisasi Pasar Tunggul yang juga mendapatkan bantuan dana dari Kemendag,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id