Press "Enter" to skip to content

Pemkot Solo Segera Bangun Rumah Sakit di Jongke

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo berniat menambah layanan kesehatan untuk warganya. Usai membangun Rumah Sakit Umum Daerah di Ngipang, Kadipiro dan sedang menyelesaikan pembangunan RSUD di Semanggi, ke depan akan dibangun juga RSUD di kawasan Jongke, Kecamatan Laweyan.

“Wilayah Kecamatan Laweyan penduduknya padat, tapi fasilitas kesehatan masih kurang memadai. Baru ada beberapa Puskesmas dan rumah sakit swasta. Rencananya di Semanggi selesai kira-kira Mei 2019, setelah itu langsung kita bangun yang di Jongke,” ucap Walikota FX Hadi Rudyatmo, baru-baru ini.

Lokasi RSUD Laweyan, menurut Rudy bakal dibangun di bekas lahan SPBU yang sejak bulan Mei lalu berhenti beroperasi karena Pemerintah Kota Solo menghentikan perjanjian sewa dengan pengelola. Lahan seluas lebih kurang 2.000 meter persegi itu, semula akan digunakan untuk ruang terbuka hijau yang ketersediaannya masih sangat di bawah ideal.

Baca juga : Jokowi Kagumi Hasil Penataan Pendapi Balaikota Solo

Rudy juga pernah menyebut gagasan, lahan eks SPBU nantinya sebelum dirombak menjadi taman kota, akan digunakan sebagai pasar darurat untuk menampung pedagang Pasar Jongke selama renovasi yang juga dalam perencanaan.

Pembangunan rumah sakit daerah di setiap wilayah kecamatan, merupakan rencana Walikota Rudy setelah dia terpilih kembali tahun 2015 lalu. Meski, rencana tersebut sempat dikritisi anggota DPRD setempat, dengan alasan kebutuhan layanan kesehatan harus meninjau persoalan lain seperti ketersediaan lahan.

Wakil Ketua Komisi IV, Asih Sunjoto Putro pernah mengatakan, dirinya sulit membayangkan seandainya harus membangun rumah sakit di Kecamatan Serengan yang sangat padat.

“Di sana sudah sangat padat bangunan, saya rasa rumah sakit di Semanggi (Kecamatan Pasar Kliwon) juga tidak terlalu jauh, bisa melayani warga Serengan juga. Di timur sudah ada RSUD dr Moewardi, di utara sudah ada RSUD Ngipang dan di selatan RSUD Semanggi. Tinggal membangun di sebelah barat,” ujar politikus PKS itu.

Kondisi wilayah Kecamatan Laweyan, dengan jumlah penduduk 86.135 orang berdasar sensus tahun 2010, kawasan paling barat Kota Solo itu memiliki hanya dua Puskesmas di Kelurahan Pajang, Penumping. Sedangkan rumah sakit ada tiga, yakni RS DKT Slamet Riyadi, RS Panti waluyo dan RS Kasih Ibu. (rik/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id