Press "Enter" to skip to content

KSAU Minta Purnawirawan Tak Jadi Politik Praktis

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Yuyu Sutisna meminta  Perhimpunan Purnawirawan TNI AU (PPAU) menghindari politik praktis pada Pemilu 2019 mengingat hubungan antara TNI AU dan PPAU sangat erat.

Menurut dia, hal ini akan menyakiti TNI AU yang masih aktif. Dia menuturkan menjadi tidak baik jika KSAU sebagai pelindung berada di tempat netral, sementara yang dilindungi tidak netral. Maka, akan mencederai institusi TNI AU itu sendiri.

“Apabila PPAU berpolitik praktis, akan menyakiti TNI AU yang masih aktif,” kata KSAU saat membuka Kongres IV PPAU di Gedung Hercules, Klub Eksekutif Persada, Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin (24/9).

Seperti dikutip dari Kabar24, Yuyu sebagai pembina PPAU berharap peserta kongres dapat menjaga kemandiriannya sebagai organisasi kemasyarakatan yang tidak berpolitik praktis pada Pemilu 2019.

“Saya juga berharap PPAU dapat menjadi suri teladan bagi generasi penerus dengan menampilkan sikap dan tindak tanduk terpuji di tengah masyarakat,” kata mantan Panglima Komando Operasi TNI AU (Pangkoopsau) I ini.

Dia menambahkan pembentukan PPAU salah satunya adalah keinginan mulia dari para purnawirawan untuk dapat terus mendarmabaktikan dirinya kepada TNI AU, masyarakat, bangsa, dan negara.

Baca jugaRadius Dipersempit, Warga Pertanyakan Soal Perda Toko Modern

“Karena menjadi tentara merupakan pilihan dan dibentuk melalui proses yang panjang, terencana, dan terukur. Oleh karena itu, dalam diri seorang purnawirawan melekat nilai saptamarga, sumpah prajurit, dan nilai-nilai juang yang lain,” kata Yuyu dalam siaran persnya.

Sementara itu, Ketua PPAU Marsekal TNI (Purn.) Djoko Suyanto selaku penyelenggara kongres mengatakan, melalui kongres ini diharapkan organisasi PPAU makin mantap dan makin mampu berkarya lebih baik dan lebih luas.

“Pemikiran-pemikiran konstruktif yang berkaitan dengan kepentingan TNI AU, masyarakat, bangsa, dan negara hendaknya terus ditingkatkan dan disampaikan melalui saluran dan strata yang semestinya,” katanya.

Hal itu, kata mantan Menko Polhukam ini, termasuk mendorong anggota PPAU yang masih produktif dan kreatif untuk berkarya dan memberikan manfaat bagi kehidupan berbangsa bernegara dan bermasyarakat.

Kongres IV PPAU yang mengusung tema “Perkukuh Rasa Persaudaraan, Persatuan dan Kesatuan Bangsa” juga dihadiri Aspers KSAU Marsda TNI Anastasius Sumadi, Irjenau Marsda TNI Yadi Indrayadi, Pangkoopsau I Marsda TNI Nanang Santoso, Dankodiklatau Marsda TNI Chairil Anwar, Ketua Umum LVRI, Ketua Umum Pepabri, Ketua Umum PPAD, Ketua Umum PPAL, Ketua Umum PP Polri, para mantan KSAU, dan seluruh peserta Kongres PPAU. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id