Ngesti Pandawa

Kementrian PUPR Mulai Bangun Pasar Klewer November

Pasar Klewer
Pasar Klewer Solo yang masih dalam proses revitalisasi | Foto : asedino.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Setelah batal mendapatkan pendanaan dari Kementerian Perdagangan, pembangunan Pasar Klewer Timur Solo akhirnya diambil alih oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), pembangunannya akan dilakukan November mendatang.

Kepala Dinas Perdagangan (Disdag) Solo Subagiyo mengatakan pembangunan pasar tekstil terbesar di Jateng ini sesuai rencana akan dilaksanakan pada November dengan sistem multiyears atau tahun jamak.

Dia menjelaskan pihaknya mengetahui perihal kepastian pengambilalihan pembangunan Pasar Klewer tersebut dari Direktorat Sarana Distribusi Logistik Kementerian Perdagangan sekitar dua pekan lalu.

“Kemendag batal membiayai revitalisasi pasar tersebut. Mepetnya sisa waktu pelaksanaan tahap I revitalisasi menjadi penyebabnya. Kami menerima informasi nya dua pekan lalu, “ katanya, Senin (24/9) seperti dikutip dari Solopos.

Subagiyo segera berkoordinasi kembali dengan Kemendag terkait hal ini. Sebelumnya Kemendag menjanjikan akan memberikan anggaran revitalisasi Pasar Klewer timur tahap I senilai Rp42 miliar melalui dana Tugas Pembantuan (TP) pada tahun ini.

Namun sampai saat ini Pemkot Solo belum juga mendapat Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) proyek itu. Dengan kondisi ini rencana lelang pembangunan Pasar Klewer pada Agustus lalu pun molor.

Lantaran tahun anggaran 2018 tinggal menyisakan waktu sekitar tiga bulan, Kemendag memutuskan menarik kembali anggaran revitalisasi dari dana TP tersebut.

“Kemendag sudah berkoordinasi dengan Kementerian PUPR. Anggaran revitalisasi akan dikucurkan Kementerian PUPR dengan lompat tahun atau multiyears,” katanya.

Baca juga : Bisnis Menggeliat Konsumsi Listrik Industri Di Solo Naik

Subagio akan berkordinasi dengan PUPR pekan ini untuk memastikan rencana pembangunan dan pengalihan sumber pendanaan Kementerian PUPR tersebut. “Tapi akhirnya batal dan diambil alih Kementerian PUPR untuk dikerjakan dalam satu tahap,” katanya.

Wali Kota Solo F.X. Hadi Rudyatmo sebelumnya mendesak Kemendag segera menerbitkan DIPA untuk pembangunan Pasar Klewer. “Yang terpenting pembangunan pasar sudah mencapai 80% pada tahap I tahun ini sehingga bisa ditempati pedagang,” katanya.

Merujuk detail engineering design (DED), revitalisasi Pasar Klewer timur akan dibangun dua lantai, yaitu basement dan semi basement. Selain itu pada bagian atas akan digunakan untuk hall. Nantinya antara bangunan pasar timur dan barat akan dibuat jalur khusus sebagai penghubung. Dengan demikian ada koneksivitas bangunan basement, semi basement sisi barat dan timur.

“Nah nanti anggaran Rp42 miliar paling tidak bangunan sudah berdiri dan bisa digunakan. Tinggal sisanya konektivitas dan hall dilanjutkan tahun depan,” katanya.

Sebelumnya Kemendag menjanjikan dana bantuan senilai Rp57 miliar untuk pembangunan kembali Pasar Klewer Timur yang sudah dibongkar sejak akhir tahun lalu, namun rencana tersebut batal.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menyebutkan Kemendag mendapat mandat untuk mengoptimalkan anggaran di kementerian tersebut. Sesuai aturan, Kemendag hanya berwenang menganggarkan pembangunan pasar tipe D.

Dana bantuan pembangunan untuk pasar tipe D maksimal hanya Rp6 miliar. Sebagai gantinya, dalam konsultasi tersebut Kemendag menyarankan Pemkot Solo untuk mencari dana ke PUPR. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*