Press "Enter" to skip to content

Korban Gempa Donggala 48 Jiwa Ribuan Bangunan Rusak Parah

Mari berbagi

JoSS, DONGGALA PALU – Badan Nasional Pengendalian Bencana (BNPB) mencatat hingga pukul 10.00 Sabtu (29/9) jumlah korban meninggal dunia akibat gempa berkekuatan 7,4 SR di Donggala dan sekitarnya pada Jumat (28/9) mencapai 48 jiwa.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mencatat 356 orang dilaporkan luka-luka dan ribuan bangunan rusak parah. “Ribuan rumah rusak parah,” kata Sutopo dalam keterangan persnya yang diterima JoSS.co.id Sabtu (29/9).

Dia menambahkan, data sementara dihimpun 48 orang meninggal dunia tercatat di empat rumah sakit setempat. Di RS Woodward Pamu sebanyak 2 meninggal dunia dan 28 luka-luka, di RS Budi Agung Palu terdapat 10 Meninggal dunia dan 114 luka-luka, di RS Samaritan Palu 6 meninggal dunia dan 54 luka-luka dan di RS Undata Palu korban meninggal dunia mencapai 30 dan 160 luka-luka.

Gempa bumi yang terjadi di wilayah Donggala, Sulawesi Tengah dan sekitarnya mengakibatkan terjadinya tsunami di Pantai Palu Sulawesi Tengah pada Jumat (28/9). Sejak Jumat malam, evakuasi korban terus dilakukan meski di tengah kondisi listrik dan jaringan komunikasi yang lumpuh.

Sutopo menjelaskan, korban meninggal dunia sebagian besar karena tertimpa bangunan pasca-gempa bumi. Sementara, untuk korban tsunami masih belum di data.

“Sedangkan tsunami banyak di pantai-pantai. Jumlahnya masih dalam pendataan. Memperkirakan jumlah korban akan terus bertambah. Korbannya ada, tapi pendataan belum dilaporkan secara resmi ke BNPB,” ungkapnya.

Baca juga : Alami Kerusakan Navigasi dan Runway Bandara Palu Ditutup

Selain korban jiwa, Sutopo juga menyampaikan bahwa kerusakan bangunan juga terjadi di Kota Palu akibat gempa dan bencana. Ia pun memperkirakan, kerusakan akan terus bertambah.

“Kerusakan masih dalam proses pendaatan, tapi ada beberapa bangunan rumah yang hancur, pusat perbelanjaan, hotel lainnya ambruk,” jelasnya.

Sementara itu Plt. Kepala Biro Humas Kemkominfo Ferdinandus Setu mengatakan ada 4 Tim Pemulihan Bencana Sulawesi Tengah yang berangkat sejak pukul 07.00 WIB.

“Tim berangkat menuju Palu dengan menggunakan Pesawat Hercules. Tim terdiri atas Basarnas, BNPB, Kementerian Sosial, Kementerian Kominfo, dan jurnalis,” kata Ferndinadus melalui keterangannya kepada pers, Sabtu (29/9).

Tim dari BAKTI Kementerian Kominfo membawa 30 unit telepon satelit yang akan digunakan untuk komunikasi bagi para petugas posko pemulihan bencana selama masa tanggap darurat pasca gempa.

“Tim BAKTI Kemkominfo akan bergabung bersama 25 Tim Kominfo Palu,” ujarnya.

Kominfo juga menyiapkan perangkat internet satelit untuk memudahkan pengiriman informasi dan data pesca-bencana. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id