Press "Enter" to skip to content

Kerugian Materiil Gempa Lombok Capai Rp 2 Triliun, Korban Jiwa 321 Orang

Mari berbagi

JoSS, LOMBOK – Jumlah korban gempa di Lombok Nusa Tenggara Barat terus bertambah. BNPB merilis hingga Jumat (10/8) mencapai 321 orang meninggal akibat gempa berkekuatan 7 Skala Richter (SR) pada Minggu (5/8) dan gempa susulan setelahnya.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan 273 orang di antaranya meninggal di Kabupaten Lombok Utara. Sebanyak 26 orang di Lombok Barat, 11 orang di Lombok Timur, 7 orang di Kota Mataram, 2 jiwa di Lombok Tengah, dan 2 jiwa lainnya di Kota Denpasar.

“Dampak gempa bumi 7 SR yang mengguncang wilayah Nusa Tenggara Barat dan Bali, hingga 10/8/2018 siang (H+5), tercatat 321 orang meninggal dunia,” ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho, dalam siaran tertulisnya, Jakarta, Jumat.

Dia menyatakan seluruh korban meninggal akibat gempa tersebut itu sudah dapat teridentifikasi.

“Adanya laporan-laporan tambahan jumlah korban meninggal dunia masih dilakukan verifikasi. Artinya, jumlah korban meninggal dunia lebih dari 321 orang. Namun masih memerlukan verifikasi,” kata Sutopo.

Sementara, 270.168 jiwa lainnya mengungsi di ribuan titik. Jumlah pengungsi juga diperkirakan bertambah mengingat belum semua terdata dengan baik.

Baca juga : Bandara Bali Dan Lombok Beroperasi Normal Pascagempa

Sebanyak 67.875 unit rumah, 468 sekolah, 6 jembatan, 3 rumah sakit, 10 puskesmas, 15 masjid, 50 unit musala, dan 20 unit perkantoran, rusak. Namun, pendataan masih dilakukan.

lombok
Tindakan medis yang dilakukan oleh tim dokter yang menangani korban gempa Lombok di rumah sakit tenda darurat | Foto : istimewa/linakasih/bnpb

Jika dilihat dari hasil analisis citra satelit, kerusakan bangunan masif terjadi di Kabupaten Lombok Utara. Hampir 75 persen permukiman hancur dan rusak. Sebab, wilayah ini paling dekat dengan pusat gempa.

Dia menuturkan kerusakan fisik data sementara  meliputi 67.857 unit rumah rusak, 468 sekolah rusak, 6 jembatan rusak, 3 rumah sakit rusak, 10 puskesmas rusak, 15 masjid rusak, 50 unit mushola rusak, dan 20 unit perkantoran rusak.

Sementara itu, kerugian dan kerusakan akibat gempa 6,4 SR dan 7 SR di NTB dan Bali diperkirakan lebih dari 2 trilyun rupiah. “Kerugian dan kerusakan ini meliputi sektor permukiman, infrastruktur, ekonomi produktif, sosial budaya dan lintas sektor. BNPB masih melakukan hitung cepat untuk menghitung kerugian ekonomi,” ujarnya.

Tim SAR gabungan dari Basarnas, TNI, Polri, Kementerian ESDM dan relawan masih menyisir dan melakukan evakuasi. Evakuasi korban lterus dilakukan. Longsor terjadi saat gempa 7 SR mengguncang Dusun Dompu Indah, Kecamatan Kayangan Kabupaten Lombok Utara sehingga tebing longsor. Diduga menimbun 4 orang.

“Seorang istri melaporkan kehilangan suami,  anaknya dan 1 orang tetangganya. Tim SAR masih melakukan evakuasi. Namun medan sangat berat dan luas. Tanah remah dan mudah longsor sehingga membahayakan petugas,” tutupmya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id