fbpx Press "Enter" to skip to content

Alami Kerusakan Navigasi dan Runway Bandara Palu Ditutup

Mari berbagi

JoSS, PALU – Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Wiranto menyatakan Bandara Mutiara Sis Al Jufrie Palu ditutup untuk penerbangan komersial menyusul kerusakan yang terjadi pada navigasi dan landasan pesawat (runway) sepanjang 500 meter akibat gempa 7,4 SR.

Meski demikian, landasan pacu bandara Palu ini sepanjang 2.000 meter masih bisa digunakan untuk pendaratan darurat pesawat Hercules yang mengangkut bahan bantuan dan aparat untuk membantu penanganan darurat bencana.

“Bandara Palu alami kerusakan navigasi dan 500 meter runway nya alami keretakan, sehingga belum bisa digunakan untuk pendaratan pesawat komersial jenis, namun untuk kondisi darurat pesawat hercules bisa mendarat,” katanya dalam konferensi pers Sabtu (29/9) dini hari.

Wiranto menambahkan pemerintah juga mengerahkan truk-truk yang ada di Makasar dan sejumlah daerah terdekat dengan Palu untuk bisa merapat agar bisa digunakan untuk evakuasi dan penyaluran bantuan.

Sebelumnya Perum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan (AirNav Indonesia) menutup aktivitas operasional Bandara Palu mulai Jumat-Sabtu  (28-29/9) pukul 19.20 WITA menyusul terjadinya gempa bermagnitudo 7,4 SR yang disertai tsunami.

“Bersama ini diinformasikan bahwa sesuai Notam Nomor H0737/18 Bandar Udara Mutiara Sis Al Jufri Palu hingga 29/9 pukul 19.20 WITA karena terdampak Gempa Bumi,” demikian keterangan dari Kementerian Perhubungan.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) telah memberikan peringatan dini tsunami untuk wilayah Sulawesi Barat dan Sulawesi Tengah. Gempa berkedalaman 10 kilometer, berpusat di 0,18 LS dan 119,85 BT atau 27 kilometer Timur Laut Donggala-Sulawesi Tengah.

Menurut BMKG, wilayah yang berpotensi terkena tsunami adalah Donggala bagian barat, Donggala bagian utara, Mamuju bagian utara di Sulawesi Barat, dan Palu bagian barat.

Akibat gempa tersebut, Kota Palu Sulawesi Tengah, dilaporkan mengalami lumpuh total termasuk Bandara Mutiara Sis Al Jufri. Sejumlah infrastruktur rusak parah seperti instalasi listrik dan sambungan telekomunikasi.

Baca juga : Penggunaan Drone Bakal Diatur Regulasi

Ferdinandus Setu, Plt. Kepala Biro Humas Kementerian Kominfo melaporkan kondisi layanan telekomunikasi pasca gempa bumi 7,4 SR di Sulawesi Tengah, jaringan telekomunikasi di Donggala dan sekitarnya tidak dapat beroperasi karena pasokan listrik PLN terputus.

Hingga pukul 18.00 WIB, hasil pemantauan Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika terdapat 276 base station (site 2G, 3G dan 4G) yang tidak bisa digunakan.

“Operator telekomunikasi tengah berupaya memulihkan pasokan listrik dengan menggunakan Mobile Backup Power (MBP) dan menunggu pulihnya pasokan jaringan listrik dari PLN,” katanya dalam keterangan resminya.

Menteri Kominfo Rudiantara telah menugaskan Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informatika (BAKTI) untuk mengirimkan 30 unit telepon satelit guna mendukung koordinasi penanganan bencana di Donggala dan sekitarnya.

Sementara itu, Sutopo Purwo Nugroho Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB  mengatakan petugas BPBD, TNI, Polri, Basarnas, SKPD, dan relawan melakukan evakuasi dan pertolongan pada korban. Korban yang luka-luka ditangani oleh petugas kesehatan. Penanganan darurat terus dilakukan.

“Kepala BNPB bersama pejabat BNPB berangkat ke Palu pada malam ini melalui Makassar kemudian melanjutkan ke Kota Palu dan Donggala menggunakan helikopter. Sementara itu, Tim Reaksi Cepat BNPB juga telah bergerak menuju Donggala melalui Balikpapan,” jelas Sutopo.

Dari Balikpapan, Tim Reaksi Cepat BNPB terbang ke Donggala menggunakan helikopter water bombing yang ada di Balikpapan. Tim ini membawa peralatan komunikasi satelit dan peralatan lainnya.

TNI akan mengerahkan pasukan untuk membantu penanganan dampak gempa dan tsunami di Kota Palu dan Doggala. TNI menggerakan 7 SSK dari Yonkes, Yonzipur, Yonif, dan Yonzikon menggunakan 2 pesawat Hercules C-130.

Presiden Joko Widodo langsung memantau dan mengumpulkan informasi mengenai kondisi terkini di daerah terdampak gempa. Presiden menyatakan, akan menyiagakan seluruh jajaran terkait untuk segera menindaklanjuti informasi dan kondisi terkini di lapangan.

“Saya memantau dan menyiagakan seluruh jajaran pemerintah terkait menghadapi segala kemungkinan pasca gempa bumi,” tulis Jokowi dalam akun media sosialnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id