fbpx Press "Enter" to skip to content

BNPB Terus Lakukan Verifikasi Jumlah Korban

Kamis, 9 Agustus 2018
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) terus melakukan verifikasi jumlah korban gempa Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), menyusul temuan perbedaan data dari sumber yang berbeda.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, memastikan jumlah korban meninggal dalam suatu bencana menjadi sangat penting karena menyangkut penyaluran bantuan.

Dia menambahkan validasi data ini sudah menjadi konsekuensi pemerintah untuk memberikan bantuan santunan duka cita.

“Identitas korban sangat diperlukan terkait bantuan santunan duka cita kepada keluarga korban sebesar Rp 15 juta kepada ahli waris korban,” kata Sutopo, dalam keterangan tertulis yang diterima JoSS.co.id, Rabu (8/8).

Sutopo menjelaskan, setiap data korban jiwa yang dicek harus memiliki identitas jelas, yaitu nama, usia, jenis kelamin dan alamat. Nantinya data-data itu akan di-crosscheck satu sama lain untuk menghindari identitas ganda.

Pos Pendamping Nasional (Pospenas) melalui Komandan Satgas dan Wakil Komandan Satgas, juga berencana mengundang kementerian atau lembaga dan pemerintah daerah untuk menyamakan data korban pada, Kamis (9/8).

Dia menambahkan rencananya untuk melakukan validasi data korban gempa tersebut, BNPB akan mendampingi Pemprov NTB.

“Masing-masing lembaga diminta membawa data dengan lebih detail, yaitu identitas korban meninggal dunia, yaitu nama, usia, gender dan alamat. Data akan di-crosscheck-kan satu sama lain,” ungkap Sutopo.

Baca jugaPolda Ungkap Produksi Zamzam Palsu di Batang

Sebelumnya, data korban meninggal dunia menurut BNPB dan BPBD NTB sebanyak 131 orang. Namun, data laporan TNI ada sebanyak 381 orang meninggal dunia.

Berbeda lagi dengan pernyataan Gubernur NTB TGB Muhammad Zainul Majdi dan Basarnas yang mengatakan mengatakan jumlah korban meninggal dunia di NTB sebanyak 226 orang.

Sedangkan, data dari Bupati Lombok  Utara Najmul Akhyar korban meninggal dunia di Lombok Utara 347 jiwa, berdasarkan pertemuan camat se-Lombok Utara.

Sutopo menuturkan, proses evakuasi korban masih terus dilakukan dan sangat dimungkinkan jumlah korban terus bertambah. Namun sekali lagi, pihaknya menegaskan informasi jumlah korban meninggal ini sangat penting dan perlu kehati-hatian dalam mengeluarkan statemen.

“Data yang dikeluarkan BNPB adalah data riil berdasarkan laporan berbagai sumber di lapangan dan telah dilakukan proses verifikasi, agar tidak salah nantinya,” ujarnya.

Sutopo menjelaskan sesuai regulasi yang ada, data resmi dari korban akibat bencana yang diakui Pemerintah adalah data dari BNPB dan BPBD. Data ini akan menjadi data resmi nasional.

“Makanya seringkali data yang keluar dari BNPB dan BPBD lambat dibanding data lain. Sebab perlu verifikasi agar valid. Penyampaian data korban bencana buka  soal cepat-cepatan tetapi adalah kehati-hatian untuk menjamin data tersebut benar,” katanya.

Berkaitan dengan hal itu media dan masyarakat diminta tetap menggunakan data resmi dari BNPB dan BPBD NTB. Selanjutnya semua data mengacu pada Pospenas jika sudah ada kesepakatan bersama terkait data korban bencana. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id