Press "Enter" to skip to content

Jika Dilahirkan Kembali Jack Ma Si Manusia ‘570 T’ Itu Ingin Jadi Tentara

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Siapa yang tidak kenal Jack Ma? CEO dan pendiri perusahaan e-commerse Alibaba Group asal Tiongkok ini memiliki kekayaaan Rp570 triliun lebih yang membuatnya mendapatkan julukan ‘Manusia 570’ triliun.

Pada Minggu (2/9) Jack Ma hadir pada Closing Ceremony Asian Games 2018 menjadi duta promosi Asian Games 2022 di Hangzhou, China. Dia menyambut para atlet untuk datang ke negaranya pada perheletan olah raga terbesar se Asia tersebut 4 tahun mendatang.

“Perhelatan Asian Games 2018 di Indonesia sangat sukses, terimakasih Indonesia dan saya mengucapkan selamat datang di kampung halaman kami di Hangzhou, China pada Asian Games 2022,” katanya dalam promosi profil negara yang bakal menjadi tuan rumah Asian Games selanjutnya.

Tak berlebihan jika Jack Ma didaulat untuk menjadi duta olahraga karena kecintaannya terhadap seni bela diri Tai Chi.

Di usianya yang menginjak 53 tahun, konglomerat Jack Ma masih tampak bugar meski sibuk mengurusi perusahaan teknologi Alibaba. Salah satu resepnya tetap aktif di usia tua adalah senam Tai Chi.

Dia juga gencar mempromosikan olahraga ini pada semua kalangan. Dikutip dari berbagai literasi kesehatan, Tai chi lebih menekankan pada teknik bertahan dan kesehatan. Hal ini sedikit berbeda dengan kung fu atau wushu meski sama-sama berasal dari China.

Tai chi biasanya dilakukan lansia meski sebetulnya aman untuk semua usia. Dengan gerakannya yang perlahan namun penuh energi, tai chi kerap disebut meditasi sambil bergerak.

Kemunculan orang terkaya ke 3 di China ini menjadi begitu fenomenal sebab ia menjadi sosok yang inspiratif yang mampu bangkit dari keterpurukan yang kemudian menjadi salah satu orang terkaya di dunia.

Siapa sangka, Jack Ma dulunya adalah seorang guru miskin di sebuah daerah di China. Pria kelahiran Hangzhou, China 10 September 1964 itu berprofesi sebagai guru dan jasa penerjemah Bahasa Inggris sekitar tahun 1990-an.

Sebelum menjadi guru, ia sempat mendaftar ke-30 perusahaan namun semua institusi itu menolak lamarannya. Bahkan, ketika ia melamar ke KFC, dari 24 orang yang melamar kerja di sana hanya 23 yang diterima. Ia satu-satunya orang yang ditolak bekerja di sana.

Baca juga : Kim Jong Un Ancam AS Abaikan Kesepakatan Denuklirisasi

Jack Ma diketahui fasih berbahasa Inggris. Ia mengaku sudah belajar bahasa itu sejak usia 12 tahun lho. Bahasa tersebut, ia pelajari secara otodidak dan bisa fasih.

Gimana cara ia belajar? Salah satu strateginya, ia sengaja gowes naik sepeda selama 40 menit setiap hari ke sebuah hotel di dekat Distrik West Lake Hangzhou agar bisa bertemu turis asing

Ia menawarkan diri menjadi pemandu turis secara gratis, hanya untuk berlatih Bahasa Inggris. Dia juga sengaja membeli radio sehingga bisa mendengarkan siaran dalam Bahasa Inggris.

Jack Ma pertama kali menggunakan internet pada 1995 lalu, saat ia mencari kata ‘China’. Tapi saat itu, Jack Ma tidak menemukan hasil pencariannya.

Berbekal rasa penasaran, ia lantas menciptakan laman website untuk jasa terjemahan Bahasa China dengan seorang teman. Hanya dalam beberapa jam saja, ia menerima banyak surat elektronik (email) yang cukup membantunya membangun situs tersebut.

Dari situlah ia kemudian menjadi faktor pemicu berdirinya Alibaba Group empat tahun kemudian. Kini, Alibaba merupakan retailer online terbesar di China dan berada di posisi kedua dunia setelah Wal-Mart.

Dilansir dari situs Forbes, Jack Ma dinobatkan menjadi orang terkaya ke-21 di dunia dengan kekayaan sebanyak US$ 38,2 miliar. Pada 2015, ia masuk dalam daftar orang paling berpengaruh di dunia pada urutan ke-22.

Sebagai seorang CEO sukses, Jack Ma membentuk dirinya melalui berbagai aspek. Salah satunya lewat seni bela diri dan novel yang bertemakan kungfu.

Bela diri dan novel kemudian dijadikan pedoman dalam membuat strategi bisnis. Menurutnya, hal tersebut mampu membentuk idealismenya untuk terus maju di jalan yang lurus. Di sisi lain, kalau ia terlahir kembali, Jack Ma mengaku sangat ingin menjadi seorang tentara. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id