Press "Enter" to skip to content

Perusahaan Farmasi Di China Produksi 500 Ribu Vaksin DPT Kualitas Rendah

Mari berbagi

JoSS, CHANGCHUN CHINA – Sebuah perusahaan farmasi di China dilaporkan telah memproduksi hampir 500 ribu vaksin untuk pencegahan penyakit diftery, pertussis dan tetanus (DPT) bagi bayi dengan kualitas rendah.

Kantor berita pemerintah China Xinhua melaporkan hal tersebut mengatakan penemuan produksi ratusan ribu vaksin berkualitas rendah oleh sebuah perusahaan farmasi tersebut berdasarkan investigasi kasus sebelumnya dengan jumlah temuan lebih rendah.

Angka yang disebutkan oleh kantor berita ini berlipat ganda dari perkiraan pihak berwenang yang menyelidiki kasus ini sebelumnya.

Seperti diketahui, Pengawas obat China pada Juli lalu menuduh Changseng Bio-technologi menjual 253.600 dosis vaksin DPT tak efektif yang diperlukan bayi untuk mencegah penyakit difteri, pertusis dan tetanus.

Namun Xinhua mengatakan pada Rabu (15/8) bahwa dalam penyelidikan  lebih lanjut terhadap dugaan kasusn ini menemukan bahwa perusahaan itu telah memproduksi lagi satu kelompok produksi vaksin DPT standar rendah sehingga jumlah totalnya mencapai 499.800.

Kantor berita Xinhua seperti dikutip dari CNN mengatakan pihak berwenang dan departemen yang bertanggungjawab atas kasus ini akan dimintai pertanggungjawaban atas kelalaian tugas dalam mengawasi produksi obat di negara ini.

Pelaku pelanggaran hukum dalam produksi vaksin kualitas rendah ini harus diganjar hukuman berat karena sangat merugikan dan membahayakan tumbuh kembang anak.

Baca juga : Karawang dan Kudus Jadi Pusat Percontohan Infratruktur Digital

“Pelanggaran hukum atau aturan (oleh perusahaan) dan personelnya akan diganjar hukuman berat. Pihak berwenang setempat dan departemen yang bertanggung jawab atas pengawasan juga akan dimintai pertanggung jawaban atas kelalaian tugas,” kata Xinhua.

Changsheng belum memberi tanggapan atas berita ini.

Xinhua mengatakan tim penyelidik menemukan kelompok produksi pertama vaksin berjumlah 252.600 dosis dijual di provinsi Shandong.

Kurang dari sepersepuluh kelompok produksi kedua vaksin yang berjumlah 247.200 dosis dijual di provinsi Anhui sementara sisanya dijual di Shandong.

Xinhua melaporkan sekitar 76 persen anak-anak yang divaksin dengan kelompok vaksin buruk pertama telah ditangani, dan anak-anak yang mendapat vaksin kelompok produksi vaksin buruk kedua itu pun direncanakan akan segera diobati.

China melakukan pemeriksaan mendadak terhadap produsen vaksin dalam upaya mengatasi kemarahan warga setelah Changsheng ditemukan telah memalsukan data vaksin rabies dan memproduksi vaksin berkualitas rendah bagi bayi di negara itu.

Pemerintah China telah memerintahkan penangkapan 18 orang petinggi perusahaan farmasi yang berbasis di kota Changchun sementara saham milik pemegang saham terbesar telah dibekukan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id