Press "Enter" to skip to content

China Keluarkan Travel Warning Bagi Warganya Ke AS

Mari berbagi

JoSS, WASHINGTON – Ketegangan hubungan diplomatik antara China dan Amerika Serikat dalam beberapa pekan terakhir membuat pemerintah China mengeluarkan imbauan keamanan bagi warganya yang bepergian ke Amerika Serikat.

Kedutaan Besar China di Washington memperingatkan wisatawan China untuk memperhatikan sejumlah masalah, termasuk biaya medis tinggi, ancaman penembakan publik dan perampokan, penggeledahan dan penyitaan bea cukai, penipuan telekomunikasi dan bencana alam.

Pemerintah China memperingatkan warganya yang melancong di Amerika Serikat untuk tetap waspada pada keadaan di sekitar dan individu mencurigakan, dan menghindari keluar rumah pada malam hari.

Di samping peringatan tambahan soal risiko bencana alam, imbauan ini serupa dengan yang dikeluarkan Kedubes pada Januari.

“Keamanan di Amerika Serikat tak baik. Sejumlah kasus penembakan, perampokan dan pencurian kerap terjadi,” kata Kedubes dalam peringatan yang dikutip Reuters pada Selasa (3/7).

Seperti diketahui, ketegangan meningkat antara kedua negara terkait ancaman tarif yang dilakukan oleh Amerika Serikat.

Baca juga : China Bangun Terowongan Rp 402 M Lindungi Habitat Burung

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump siap menjatuhkan tarif senilai $34 miliar untuk barang-barang tambahan dari China pada Jumat, merujuk pada praktik dagang tak adil.

China bersumpah akan membalas dengan seimbang pada produk-produk agrikultur AS dan berbagai barang lain, serta mengambil langkah “kualitatif” jika Trump meningkatkan konflik.

Kementerian Luar Negeri China, ketika ditanya apakah peringatan ini bermotif politik, menyatakan musim panas merupakan waktu di mana banyak warganya bepergian ke Amerika Serikat dan Kedubes berkewajiban untuk memperingatkan.

“Pengingat seperti ini dari Kedubes China di negara terkait, saya rasa ini sepenuhnya soal kewajiban,” kata juru bicara Kemlu Lu Kang dalam pertemuan pers rutin.

Peringatan ini tak banyak dibahas di media sosial.

China kerap mengeluarkan peringatan perjalanan untuk warganya di luar negeri, terutama di kawasan terdampak perang.

Namun, sejumlah pemerintah asing berpendapat Beijing menggunakan cara lain, seperti membatasi wisata, untuk mencapai keuntungan politik atau perdagangan, meski pemerintah China selalu menampik.

China melarang seluruh kelompok wisata ke Korea Selatan pada 2017, saat AS memutuskan memasang sistem pertahanan peluru kendali THAAD yang radarnya dikhawatirkan bisa menembus wilayah Negeri Tirai Bambu. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id