fbpx Press "Enter" to skip to content

Ini Yang Didapat Para Atlet Usai Asian Games 2018

Senin, 3 September 2018
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Perhelatan pesta olah raga terbesar se Asia telah usai meninggalkan kenangan yang begitu manis. Pencapaian luar biasa atlet kita dalam berjuang mendapatkan apresiasi dari banyak pihak.

Minggu (2/9) pagi, Presiden mengundang pada atlet Indonesia peraih medali pada Asian Games 2018 berkumpul di Istana Negara, untuk menerima tabungan berisi bonus dari Presiden Joko Widodo.

Bonus diserahkan oleh Presiden Jokowi kepada sembilan perwakilan atlet peraih medali dalam bentuk buku tabungan dan ATM Bank Rakyat Indonesia.

Tiga atlet mewakili peraih medali emas meliputi Eko Yuli Irawan (angkat besi), Puspa Harum Sari (pencak silat) dan Aris Susanti Rahayu (panjat tebing).

Atlet peraih medali perak diwakili oleh Ari Wahyuni (angkat besi), Aswat (panjat tebing) dan Alexander Elbert (soft tennis). Kemudian atlet yang mewakili medali perunggu mencakup Nining Purwa Ningsih (sepeda), Amri Rusdana (pencak silat) dan Bunga Nyimas (skateboard).

Rupanya bukan hanya atlet yang datang ke Istana Negara saja yang mendapat bonus. Peraih medali emas dari cabang olahraga tenis nomor ganda campuran, Aldila Sutjiadi, menyatakan dirinya juga telah menerima bonus.

“Sudah dapat buku tabungan, sudah berisi uang,” ujar Aldila kepada BBC News Indonesia.

Baca juga : Tak Hadiri Penutupan Asian Games 2018 Jokowi Pilih Ke Lombok

Adapun besaran bonus untuk peraih emas perorangan sebesar Rp1,5 miliar, emas pasangan/ganda sebesar Rp1 miliar per-orang, dan emas beregu Rp750 juta per-orang.

Bonus untuk peraih perak perorangan mendapatkan Rp500 juta, perak untuk ganda sebesar Rp400 juta per orang, dan perak beregu Rp300 juta per orang.

Untuk peraih perunggu perorangan mendapatkan Rp250 juta, perunggu ganda Rp200 juta per orang, dan peraih perunggu beregu sebesar Rp150 juta per orang.

Pembayaran bonus kepada para atlet peraih medali Asian Games 2018 ini berlangsung sangat cepat, sesuai dengan arahan presiden. “Pak Presiden bilang, berikan bonusnya sebelum keringat mereka (para atlet) mongering,” ujar Menpora Imam Nahrawi pada suatu wawancara di stasiun televisi.

Dalam sambutannya Presiden di istana negara mengatakan bahwa Indonesia bangga atas prestasi para atlet, dengan perjuangan para atlet dalam meraih prestasi.

“Indonesia bangga dengan ketulusan para pelatih, official. Indonesia bangga dengan dedikasi para pengurus cabang-cabang olahraga,” tegas Presiden Jokowi.

Menurut Presiden Jokowi, bukan rakyat saja yang terkejut tapi dunia juga terkejut dengan torehan sejarah yang diciptakan atlet-atletnya mengingat pada Asian Games 2014 kontingen Indonesia meraih empat medali emas.

“Ini adalah sebuah lompatan, lompatan besar yang bisa kita jadikan pondasi untuk prestasi-prestasi selanjutnya,” ucapnya.

Sebagai catatan, empat medali emas yang diraih pada Asian Games 2014 di Korea Selatan berasal dari cabang olahraga atletik (satu emas), bulutangkis (dua emas), dan wushu (satu emas).

Kala itu, tidak ada cabang olahraga pencak silat, jetski, dan panjat tebing yang pada Asian Games 2018 menjadi tambang medali bagi kontingen Indonesia.

Baca juga : 32.129 Rumah Rusak Korban Gempa Lombok Telah Diverifikasi

Selain bonus uang, para peraih medali emas akan mendapatkan hadiah rumah. Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimulyono menyatakan akan membangunkan rumah tipe 36 dengan kisaran Rp Rp70 juta – Rp100 juta.

Lepas dari atlet, para pelatih perorangan/ganda mendapatkan Rp450 juta untuk medali emas, Rp150 juta untuk perak, dan Rp75 juta untuk perunggu. Para pelatih beregu mendapatkan Rp600 juta untuk emas, Rp200 juta untuk perak, dan Rp100 juta untuk perunggu.

Sedangkan untuk setiap medali kedua dan seterusnya, para pelatih mendapatkan Rp225 juta untuk emas, Rp75 juta untuk perak, dan Rp37,5 juta untuk perunggu.

Untuk asisten pelatih perorangan/ganda mendapatkan Rp300 juta untuk emas, Rp100 juta untuk perak, dan Rp50 juta untuk perunggu. Para asisten pelatih beregu mendapatkan Rp375 juta untuk emas, Rp125 juta untuk perak, dan Rp62,5 juta untuk perunggu.

Setiap medali kedua dan seterusnya, para asisten pelatih mendapatkan Rp150 juta untuk emas, Rp50 juta untuk perak, dan Rp25 juta untuk perunggu. Sebuah angka yang fantastis dan layak mereka dapatkan. Bagaimana, Apa anda berminat untuk menjadi atlet? (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id