COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Airnav Optimalkan Jalur Penerbangan Selatan Jawa

penerbangan selatan
Pusat kendali penerbangan AirNav Indonesia | Foto : instagram airnavindonesia
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Perum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (Perum LPPNPI) atau yang lebih dikenal AirNav Indonesia terus mendorong penggunaan jalur penerbangan Selatan Jawa dengan mengoptimalkan bandara-bandara di kawasan tersebut.

Ada tiga bandara yang berada di kawasan ini yang diharapkan mampu melayani rute Selatan Jawa dan alternatif pengurai kepadatan jalur Utara Jawa.

Ke tiga bandara tersebut yaitu Bandara Wiriadinata di Tasikmalaya, Bandara Wirasaba di Purbalingga dan Bandara New Yogyakarta International Airport di Kulonprogo.

General Manager AirNav Indonesia Distrik Yogyakarta Nono Sunariyadi rute penerbangan selatan Jawa (Tango One) sudah dibuka sejak 12 Oktober 2017 lalu. Agar bisa selaras dengan kepentingan militer, maka diberlakukan pembagian ruang udara dengan konsep flexible used of airspace (FUA).

Dia menambahkan, konsep ini adalah pembagian waktu operasi yang digunakan militer maupun sipil agar tidak saling bertemu.

Ia mengungkapkan bahwa jalur selatan baru berlaku one way, yakni dari barat ke timur. Penerbangan lintas jalur ini sudah diujicobakan, dan AirNav Distrik Yogyakarta sudah siap memperlancar jalur ini baik dari sumber daya manusia maupun fasilitas teknologi navigasinya.

“Jalur selatan sudah dibuka, silakan dipakai. Kami siap untuk mengamankan penerbangan pesawat di jalur ini, tujuan utama dibukanya jalur ini adalah untuk keselamatan penerbangan termasuk efisiensi penerbangan, dalam hal ini efisiensi bahan bakar pesawat,” ujarnya dalam keterangan resinya baru-baru ini.

Baca juga : Pembangunan Stasiun Kereta di Bandara Solo Ditarget Rampung September

Dia menjelaskan bahwa jalur utara Jawa saat ini adalah jalur terpadat di Indonesia. Kurang lebih sebanyak 4000 penerbangan setiap bulannya melintasi jalur utara pulau Jawa ini.

“Dunia penerbangan itu yang diutamakan adalah keselamatan penerbangan. Sedangkan tugas AirNav adalah untuk mengutamakan keselamatan penerbangan, jadi kalau sudah padat sekali harus ada jalur alternatif lain,” katanya.

Dia menambahkan New Yogyakarta International Airport (NYIA) adalah salah satu bandar udara yang akan melayani penerbangan rute selatan pulau jawa ini. Pengembangan NYIA ini selaras dengan pertumbuhan ekonomi yang ada di Yogyakarta.

Nono menuturkan AirNav Indonesia terus berupaya untuk mendukung pemerintah dalam mendorong pusat-pusat potensi bisnis dan pengembangan ekonomi daerah. Salah satu yang dilakukan adalah optimalisasi jalur penerbangan selatan Jawa.

Langkah ini disebut sebagai salah satu implementasi Nawacita ketujuh Presiden Joko Widodo, yakni mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik, khususnya di wilayah bagian selatan Pulau Jawa

“Utamanya karena Jogja itu destinasi wisata nomor dua setelah Bali. Sekaligus juga dapat digunakan untuk peningkatan pertumbuhan ekonomi masyarakat,” tambahnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*