Press "Enter" to skip to content

369 Caleg Bakal Berebut 45 Kursi DPRD Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Solo menetapkan Daftar Caleg Tetap (DCT) sebanyak 369 caleg dipastikan bakal bersaing memperebutkan 45 kursi anggota DPRD Kota Solo.

SK Penetapan DCT oleh KPU Solo yang diserahkan bernomor 45/PL.01.4-Kpt/3372/KPU-Kot/2018. Sebanyak 14 partai politik (parpol) peserta Pemilu 2019 di Kota Solo hadir dan menerima secara langsung SK yang berisi daftar nama para caleg tersebut.

Ketua KPU Solo, Kajad Pamuji Joko Waskito, mengatakan sebelum KPU membuat SK, KPU telah mendapatkan persetujuan dari parpol soal nama, titel, dan foto para caleg. Ia mengatakan DCT sebenarnya sudah ditetapkan pada Kamis (20/9).

“Selanjutnya SK DCT kami sampaikan kepada peserta Pemilu 2019 pada Jumat (21/9), ” ujarnya, Jumat pagi.

Ia berharap Pemilu 2019 berjalan baik. Salah satu yang dilakukan KPU Solo adalah mempublikasikan melalui media cetak, radio, dan online selama tiga hari berturut-turut pada Jumat hingga Minggu (21-23/9).

“Hal itu dilakukan agar masyarakat umum bisa mengenal caleg atau calon wakil rakyat di DPRD Kota Solo,” kata dia.

Komisioner KPU Solo Divisi Hukum, Pencalonan, dan Kampanye, Nurul Sutarti, mengatakan Kota Solo menjadi salah satu wilayah yang tidak mengalami kendala dalam penetapan DCT.

Baca juga : Fakta Dibalik Museum Keris Nusantara Solo, Keris Pak Jokowi Juga Ada lho

Ia menambahkan sesuai amanat KPU RI pihaknya perlu menjelaskan beberapa hal karena ada banyak pertanyaan khususnya proses menjadi polemik dan putusan Mahkamah Agung (MA) terkait bacaleg mantan koruptor.

“Bacaleg mantan koruptor yang diproses KPU adalah bacaleg yang mengajukan permohonan kepada Bawaslu dan permohonannya dikabulkan. Kami harus jelaskan meskipun di Solo bebas masalah tersebut. Terima kasih atas iktikad baik dari parpol dengan tidak mencalonkan yang membawa polemik,” ungkapnya.

Selain itu, sejak proses pendaftaran hingga DCS, ada satu parpol yang menggunakan haknya untuk memperjuangkan bacaleg jadi DCS yaitu Partai Nasdem. Nasdem mengajukan perbaikan gelar dan memperjuangkan satu bacaleg yang sebelumnya dinyatakan Tidak Memenuhi Syarat (TMS) karena kekurangan syarat keterangan dari Pengadilan Negeri (PN) Sragen.

“Dalam putusan mediasi oleh Bawaslu Solo, caleg TMS bisa menyusulkan syarat kemudian ada perubahan DCS. Bacaleg itu kemudian ditetapkan jadi DCT,” kata Nurul.

Ada pula satu parpol yang dua bacalegnya mengundurkan diri yaitu Partai Hanura. Meskipun keduanya adalah perempuan, karena tidak memengaruhi batas minimum persentase kuota perempuan, maka parpol terkait tak boleh menggantikannya dengan kandidat lain.

“Ini sudah ditetapkan. Salinan SK bisa diterima. Jumlah calon dalam DCT adalah 469 orang. Mulanya ada 483 calon saat pendaftaran, lalu ada 13 TMS, kemudian satu caleg TMS lolos, lalu dua bacaleg mundur,” papar dia, seperti dikutip dari Solopos. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id