Press "Enter" to skip to content

Warga Menolak Penambangan Liar di Sungai Progo

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Sejumlah warga melakukan aksi unjuk rasa di Mapolda DIY menentang maraknya penambangan pasir sedot di Sungai Progo, wilayah Dusun Nepi, Desa Brosot, Kecamatan Galur, Kabupaten Kulonprogo, Kamis (16/8).

Warga mendesak Kapolda DIY untuk segera menghentikan aktivitas penambangan pasir sedot tersebut, jika tuntutan warga ini tidak dikabulkan, mereka mengancam akan melakukan aksi yang besar.

Warga menduga penambangan pasir sedot tersebut ilegal, karena sampai saat ini warga tidak pernah memperoleh sosialisasi akan dilakukannya penambangan pasir sedot, sehingga aktivitas penambangan pasir sedot tersebut belum memperoleh persetujuan warga.

“Sampai saat ini, warga juga tidak tahu siapa penambang sedot tersebut,” kata Jumeri Kepala Dusun 7 Nepi, yang menyertai warganya melakukan aksi di Mapolda DIY, Kamis (16/8) siang.

Bukan itu saja, menurut Jumeri, warga juga tidak pernah mengetahui siapa yang bertanggungjawab atas penambangan sedot tersebut, serta memiliki izin penambangan atau tidak.” Kalau ada izin penambangan sedot, siapa yang memberi izin?,” kata Jumeri.

Warga juga meminta kantor PUP-ESDM DIY memberi penjelasan terkait penambangan pasir sedot yang beroperasi di wilayah Dusun 7 Nepi, Desa Brosot, Kecamatan galur, Kabupaten Kulonprogo tersebut.

Baca juga : Perampok Spesialis Pecah Kaca Mobil Belajar Dari Youtube

Hingga saat ini, belum jelas penanggungjawab penambangan liar tersebut, siapa perusahaan yang memegang izinnya atau malah justru tidak memiliki izin.

Dia menilai, penambangan pasir sedot adalah perbuatan yang melanggar hukum sebagaimana diatur dalam Undang – Undang MinerbaPasal 158. Bahwa setiap usaha penambangan IUP, IPR atau IUPK dipidanakan dengan pidana penjara maksimal 10 tahun dan denda maksimal 10 miliar rupiah.

“Ini dasarnya, maka kami menuntut kepada Kapolda DIY untuk bersikap dan bertindak, “ jelas Jumeri seperti disepakati warga Dusun 7 Nepi, Desa Brosot.

Warga juga mengancam, jika Kapolda DIY tidak mengabulkan tuntutan mereka, warga akan melakukan aksi yang lebih besar.

Sementara diperoleh informasi, Polres Kulonprogo, dua hari ini juga melakukan razia penambangan pasir sedot yang ada di muara Sungai Progo, dan mengamankan sejumlah mesin sedot pasir berserta rakit dan perlengkapan lain.

Belum ada penjelasan resmi dari Kapolres Kulonprogo, terkait razia penambangan pasir sedot tersebut, meski sejumlah aparat kepolisian sudah mengamankan mesin sedot dari kawasan muara Sungai Progo, Depok, Desa Banaran, Kecamatan Galur, Kabupaten Kulonprogo. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id