Press "Enter" to skip to content

Sultan Dan Ganjar Usulkan Tol Semarang–Yogyakarta Dibangun Melayang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Proyek Jalan tol yang menghubungkan Semarang dan Yogyakarta segera direalisasikan pada tahun ini. Kedua pemimpin wilayah sama-sama mengusulkan ruas jalan bebas hambatan sepanjang 73,19 KM itu dibangun dengan konstruksi melayang.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengusulkan kepada pemerintah pusat terkait rencana pembangunan jalan tol Semarang-Yogyakarta memperhatikan aspek-aspek lingkungan agar pembebasan lahan berjalan lancar.

“Kalau bisa tidak melewati lahan subur, ide jalan tol dibangun melayang di atas lahan subur juga bagus, dan jangan sampai melalui jalur padat penduduk karena ini biasanya yang membuat negosisasi agak alot,” katanya di Semarang, Rabu (4/7)

Dia mengungkapkan, sebelumnya sudah ada pembahasan mengenai penetapan lokasi Jalan Tol Semarang-Yogyakarta, tepatnya dari Bawen, Kabupaten Semarang, hingga Kabupaten Sleman. Untuk itu proses pembebasan lahannya seharusnya sudah bisa dimulai.

“Kami fokus pembebasan lahan, berdasarkan pengalaman di lapangan, masyarakat sebenarnya tidak mempersoalkan untuk melepas asetnya, asalkan nominal ganti rugi yang diberikan sepadan dan pendekatan pada pemilik lahan dilakukan dengan baik,” katanya.

Menurut Ganjar, pembangunan Jalan Tol Semarang-Yogyakarta kedepannya akan menguntungkan sistem transportasi di Pulau Jawa, khususnya Provinsi Jateng, terutama untuk kelancaran arus lalu lintas.

Baca juga : Sultan : Tol Solo Jogja Tak Boleh Ganggu Situs Prambanan

Sebelumnya, Gubernur DIY Sri Sultan HB X mengaku setuju pembangunan tol yang menghubungkan Joglosemar. Namun Sultan memberi syarat konsep tol yang melewati wilayah Yogyakarta harus elevated atau melayang.

“Kami sudah ada kesepakatan dalam pengembangan Yogya dan kawasan Joglosemar,” kata Sultan dalam acara syawalan di Parasamya Pemkab Bantul, baru-baru ini.

Di antara ruas tol yang dibangun yakni tol Yogyakarta-Solo melewati Prambanan. Kemudian ada tol Yogyakarta-Semarang dengan rute Semarang-Bawen-Secang-Borobudur. Selanjutnya dari Borobudur disambung ke Yogyakarta.

“Tapi itu elevated (tol layang), di atas untuk nyambung di Ring Road Utara sebelah barat, lewat di atas sungai Selokan Mataram. Itu sudah disepakati untuk tol,” kata Sultan.

Jalan Tol Semarang-Yogyakarta merupakan bagian dari Jalan Tol Trans Jawa yang pembangunannya akan dimulai oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat pada 2018.

Jalan Tol Semarang-Yogyakarta terbagi menjadi dua ruas yakni ruas Yogyakarta-Magelang dan Magelang-Bawen. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id