Press "Enter" to skip to content

Warga Terdampak Pembangunan Bandara NYIA Kulonprogo Dapat Rumah

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Pemerintah Kabupaten Kulonprogo serahkan 45 rumah tipe 36 lengkap dengan perabotnya kepada 45 keluarga yang terdampak pembangunan Bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA).

Rumah-rumah yang berlokasi di Desa Kedundang kecamatan Temon berjarak kurang lebih 5 kilometer dari lokasi pembangunan bandara. Acara penyerahterimaan rumah dilakukan oleh Bupati Kulonprogo Hasto Wardoyo pada Senin (7/5)di Balai Desa Kedundang.

Dalam uraiannya usai acara penyerahterimaan, bupati memberi jaminan jika rumah tersebut menjadi hak milik penerima secara penuh sampai ke anak cucunya.

“Kami carikan rumah pengganti yang dapat dihuni selamanya hingga anak cucu yang dekat juga dengan New Yogyakarta International Airport [NYIA],” kata Hasto Wardoyo seusai penyerahan kunci.

Dalam kesempatan tersebut bupati juga menceritakan betapa panjang dan berat perjalanan yang ditempuh pemkab sampai terbangun 50 unit rumah di Desa Kedundang. Mulai dari penolakan warga, menghadapi demo warga yang menolak, melakukan lobi tingkat propinsi hingga pusat. “Ada (warga) yang memilih lain. Sehingga tadinya 100 rumah sudah disetujui, jadi 50, sekarang ada lagi yang ingin yang lebih baik,” kata Hasto.

“Saya mengajukan proposal lagi. Sebenarnya mukanya malu. Jadi demi warga, kami tahan malu. Semua demi tujuan yang baik. Statusnya bisa diwariskan asal tidak disewakan atau diperjualbelikan,” katanya sembari menerangkan ada 27 keluarga asal Desa Palihan, 16 keluarga dari Glagah, dan 2 lagi dari Magersari yang menempati perumahan yang dinamai Rumah Khusus (Rusus) Kedundang yang berdiri diatas Pakualaman Ground.

Saat ditanya tentang 5 unit rumah yang masih tersisa, Hasto menjelaskan lima unit rumah rusus yang tersisa bakal digunakan warga penolak NYIA yang sampai saat ini masih berada di kawasan IPL. Pemkab memprioritaskan warga penolak yang memiliki anggota keluarga penyandang disabilitas dan warga lain yang nilai ganti rugi kurang dari Rp200 juta. Di tempat yang sama, Sukoco, Plt Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Kawasan Permukiman (DPUKP) Kulonprogo, mengungkapkan Pemkab Kulonprogo bekerjasama dengan Kementerian PUPR membangun 50 rumah di luasan 4.800 meter persegi dengan dana Rp 4,9 miliar.

Tiap rumah seluas 36m2 di lahan 80m2, terdiri 1 ruang tamu yang jadi satu dengan ruang keluarga, 2 kamar tidur, dan 1 kamar mandi. Rumah Kedundang bahkan sudah lengkap dengan perabot sederhana, seperti dipan besar dan bertingkat lengkap dengan kasurnya, lemari dalam tiap kamar, dan meja kursi sofa maupun meja kursi makan. Tiap rumah sudah terpasang listrik 900 VA dan PDAM. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id