Press "Enter" to skip to content

Pembebasan Lahan TPSA Magelang Sulit, Pemprov Diminta Turun Tangan

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Pemprov Jateng diminta turun tangan menindaklanjuti studi kelayakan proyek pembangunan TPSA (Tempat Pembuangan Sampah Akhir) Regional Magelang dan mempercepat proses pencarian lokasi baru dan pembebasan lahan.

Rencana pembangunan TPSA Regional Magelang sempat mandeg karena terkendala pencarian lokasi baru dan pembebasan lahan, kini diaktifkan lagi.

TPSA Regional yang ada saat ini di Desa Sidomulyo Kecamatan Tempuran dinilai sudah tidak memenuhi syarat untuk menampung dan mengolah sampah yang ada di Kabupaten Magelang dan Kota Magelang karena terlalu dekat dengan pemukiman. Untuk itu, diperlukan lokasi baru yang lebih memenuhi syarat.

Penjabat Bupati Magelang, Tavip Riyanto, mengatakan untuk TPSA Regional Magelang harus dicari lokasi baru yang lebih memenuhi ketentuan teknis. “Lokasi di Sidomulyo Tempuran sudah tidak mungkin lagi dipakai untuk TPSA Regional. Kami tengah mencari lokasi baru yang lebih pas,” katanya, baru-baru ini.

Dia menjelaskan, hingga saat ini pembebasan lahan yang rencananya untuk TPSA Regional ini belum bisa dilakukan karena menjadi kewenangan Pemprov Jateng. Luas lahan yang dibutuhkan sekitar 14 hektar.

“Pembebasan untuk TPSA Regional ini tidak bisa dilakukan oleh Pemkab Magelang maupun oleh Pemkot Magelang, namun harus dilakukan oleh Pemprov Jawa Tengah. Untuk itu kami meminta agar pemprov Jateng turun tangan menindaklanjuti studi kelayakan yang sudah ada dengan mencari lokasi baru yang lebih pas,” ujarnya.

Senada diungkapkan oleh Walikota Magelang, Sigit Widyonindito. Dia berharap agar Pemprov Jateng mewujudkan penyediaan TPSA Regional di Magelang secepatnya. Terus terang, kata Sigit, kalau di wilayah Kota Magelang sudah tidak mungkin lagi ada TPSA. “Sudah terlalu padat pemukiman dan lahannya memang tidak ada,” kata Sigit.

Menangapi keluhan tersebut, Ketua DPRD Jawa Tengah, Rukma Setyabudi, menyanggupi untuk menindaklanjuti program pembangunan TPSA Regional di Magelang. Pihaknya akan berkoordinasi dengan eksekutif agar pembangunan sarana tersebut bisa segera terealisasikan.

“Kami akan segera berkoordinasi dengan eksekutif untuk menindaklanjuti proyek ini,” katanya.

Dia menyebutkan, sebenarnya sudah dipersiapkan sejak lama pembangunan lima TPSA Regional yakni di Semarang, Pekalongan, Tegal, Solo dan Magelang, namun sampai sekarang belum ada yang terwujud.

Rencana pembangunan TPSA di Jateng sudah diwacanakan sejak 2012, namun setelah selesai dilakukan studi kelayakan tidak ada progres yang berarti. Informasi yang diperoleh menyebutkan, TPSA atau TPA Regional mandeg karena instansi pengampunya belum ditetapkan oleh pemerintah provinsi.

Program tersebut sebenarnya ada di bawah kendali Satuan Kerja (Satker) Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman Jawa Tengah yang berada di bawah Kementerian PUPR. (awo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id