Press "Enter" to skip to content

Tol Bawen Jogja Dipastikan Di Atas Selokan Mataram

Mari berbagi

JoSS, JOGJA –  Tol Bawen – Jogja  di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dipastikan elevated atau melayang di atas Selokan Mataram, dan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X sudah menyetujui rencana pembangunan proyek tersebut.

Sekretaris Daerah Pemerintah Provinsi da DIY, Gatot Saptadi, mengatakan Gubernur DIY sudah menyetujui proyek tersebut. “Dokumennya sudah ada, tetapi kewenangan membangun ada di pemerintah pusat,”kata Gatot Saptadi, Rabu (27/6).

Menurut dia, dengan persetujuan tersebut, maka lahan yang akan dibebaskan tidak begitu besar. “Pembebasan secara umum karena ini elevated dan menggunakan di atas Selokan Mataram tidak begitu besar. Tahun 2019 jalan, yang Bawen-Jogya ya,” katanya.

Secara jelas dia merinci tiga persyaratan yang diminta untuk proyek jalan tol yang dibangun di wilayah DIY,  yaitu menghindari situs, menghindari Merapi dan tidak mengganggu pusat-pusat perekonomian masyarakat seperti pasar dan lainnya. Alur jalan tol yang masuk wilayah DIY itu disebut-sebut melalui Karangtalun, kemudian Godean dan ke Ringroad.

Dengan adanya tol diharapkan akan memudahkan akses yang berdampak pada perkembangan perekonomian dan wisata di DIY.  “Dampaknya, kemudahan akses, tetapi tidak mengganggu perekonomian DIY. Akses destinasi wisata yang dikunjungi makin banyak.” ujarnyab

Baca juga : Sultan : Tol Solo Jogja Tak Boleh Ganggu Situs Prambanan

Rencana pembangunan tol di Jogja sempat menghangat karena adanya penolakan oleh Sultan HB X saat itu. Gatot menjelaskan, bahwa yang ditolak Sultan HB X adalah pembangunan tol yang membelah wilayah DIY.

Tol di DIY juga tidak boleh menggangu perekonomian masyarakat, KRB Merapi dan situs-situs bersejarah di DIY. “Kalau dulu tol rencananya kan masuk di pasar Godean itu, ya habis semua toh pedagang di sana,” jelasnya.

Rute tol Bawen-Borobudur-Jogja diperkirakan lewat sebelah utara markas TNI (Kompi Kavaleri Panser 2/BS) yang ada di Demak Ijo Gamping, Sleman. Dari situ nyambung di Ring Road Utara sebelah barat, lewat di atas sungai Selokan Mataram.

Sementara untuk mengurangi kemacetan di wilayah Yogyakarta juga telah ada kesepakatan terkait pembangunan Outer Ring Road. Kini progres pembangunan Outer Ring Road sudah sampai pada tahap pembebasan tanah. (gondo/tbrj/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id