Press "Enter" to skip to content

Sultan : Tol Solo Jogja Tak Boleh Ganggu Situs Prambanan

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan Hamengkubuwono X menegaskan pembangunan Proyek Tol Solo-Jogja tak boleh mengganggu situs di Sekitar Prambanan, sehingga dipastikan proyek tol tersebut tidak akan melewati kawasan tersebut.

Sultan mengungkapkan keberatannya kalau proyek yang terkait dengan membangun koneksitas Joglosemar (Jogja Solo Semarang) melewati Prambanan, sehingga penyelenggara proyek harus menyesuaikan designnya. “Jadi Solo – Jogja akan ada jalan tol, kami keberatan ketika rencana pembangunan jalan tol itu akan melewati daerah Prambanan. Banyak situs di sana yang belum terverifikasi, teridentifikasi dan diteliti,” kata Sultan di sela menghadiri acara Syawalan di Pendapa Parasamya, Bantul, Senin (25/6).

Menurut Gubernur DIY, keberatan itu diterima penyelenggara proyek, sehingga sekarang tengah dirancang memakai pola yang lain termasuk membuat tol layang atau elevated. Dengan konsep tersebut, maka situs yang ada di Prambanan tidak terganggu.

Selain itu, tambah Sultan, jika dipaksakan melewati Prambanan upaya pembebasan tanahnya pasti akan sulit, sehingga disepakati untuk mengalihkan rutenya agar tidak melewati Prambanan. Karena itulah, dirancang suatu konstruksi jalan tol dibangun di atas Jalan Jogja Solo dengan sistem jalan bertingkat sampai tembus Ringroad Utara.

“Konsep itu mungkin akan lebih murah daripada lewat Prambanan yang harus dilakukan pembebasan lahan dan juga melewati situs,” kata Sultan.

Mengenai Tol Semarang Jogja yang akan melweati melewati Borobudur, jalurnya mulai dari daerah Bawen lalu tembus ke Secang di daerah Magelang sampai Jogja melewati sisi utara daerah sekitar Demak Ijo melewati ringroad utara sisi barat dan melewati Selokan Mataram daerah Sleman.

Baca jugaBeroperasi April, Bandara Kulonprogo Fokus Penerbangan Internasional

Untuk koneksitasnya, makan DIY akan membangun akses jalan dengan membangun outer ringroad yang melintasi beberapa wilayah terluar DIY. Seperti daerah Tempel-Prambanan lalu ke selatan sampai ke barat di Sentolo arah utara tembus Muntilan yang dibangun empat jalur.

Ketika ditanya dimana  persisnya trase outer ringroad tersebut, Sultan mengelak mengungkapkan secara detil.  “Sekarang sedang proses pembebasan lahan, tidak saya sebut mana saja, nanti harga tanah malah dinaikkan,” kata Sultan diikuti gelak tawa para tamu Syawalan yang hadir.

Mengenai proyek outer ringroad, Sultan punya harapan besar, outer ringroad ini akan menjadi solusi jitu untuk mengurai kepadatan kendaraan yang kini mulai dirasakan di wilayah DIY khususnya Kota Yogyakarta dan di jam-jam ramai seperti saat liburan.

“Dengan outer ringroad ini kami tidak perlu jalan tol lagi. Kami sebenarnya keberatan dengan proyek Jalan Tol karena perekonomian rakyat seperti pasar akan mati oleh Jalan Tol,” tukasnya. (tbrj/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id