Press "Enter" to skip to content

Beroperasi April, Bandara Kulonprogo Fokus Penerbangan Internasional

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA) di Kabupaten Kulon Progo Yogyakarta ditargetkan bakal beroperasi April 2019 dengan memrioritaskan rute penerbangan internasional.

Direktur Utama PT Angkasa Pura (AP) I (Persero) Faik Fahmi mengatakan target pengoperasian bandara pada tahun depan ini menyususl realisasi pembangunan fisik yang hampir selesai. Saat ini, perseroan tengah menyelesaikan pembebasan lahan di mana secara persentase tersisa 0,89%.

“Kami merencanakan pengoperasian awal NYIA (Bandara Kulon Progo) memprioritaskan untuk penerbangan internasional,” katanya, baru-baru ini.

Menurut Faik, penerbangan internasional dengan pesawat-pesawat berbadan besar dari luar negeri langsung menuju Yogyakarta sangat dimungkinkan. Mengingat landasan pacu yang dibangun di Bandara Kulon Progo ini  memiliki panjang 3.250 meter dengan lebar 60 meter.

Penerbangan internasional langsung ke Yogyakarta, kata dia, akan berdampak cukup signifikan terhadap pertumbuhan kunjungan wisatawan mancanegara di Yogyakarta. Di samping itu, juga akan berdampak positif terhadap kargo produk-produk ekspor asal Yogyakarta maupun Jawa Tengah.

“Selama ini kargo selalu lewat Bandara Soekarno-Hatta atau Denpasar, Bali. Nanti pengiriman dari Yogyakarta dan Semarang bisa langsung melalui Kulon Progo sehingga akan berkontribusi mendorong daya saing ekspor kita,” kata dia.

Meskipun pada April 2019 pembangunan Bandara Kulon Progo diperkirakan belum mencapai 100 persen, ia menargetkan landasan pacu dengan panjang 3.250 meter sudah bisa diselesaikan dengan progres pembangunan apron lebih dari 70 %. Begitu juga terminal 60 persen. “Kalau saat ini (pembangunan Bandara Kulon Progo) sudah masuk ke tahap konstruksi,” kata dia.

Ia mengatakan hingga saat ini AP I telah melakukan penawaran penerbangan kepada sejumlah maskapai domestik maupun internasional di bandara tersebut dan hasilnya cukup banyak yang berminat.

“Garuda Indonesia tertarik, airline asing juga tertarik karena sebenarnya dari dulu memang banyak permintaan penambahan rute internasional ke Yogyakarta. Cuma masalahnya keterbatasan kapasitas di Bandara Adisutjipto,” kata Faik.

Baca jugaPembebasan Lahan NYIA Dilakukan dengan Persuasif

Dia menambahkan NYIA dibangun karena Bandara Adisutjipto sudah tak cukup menampung penumpang. Saat Bandara Adisutjipto berkapasitas 1,8 juta penumpang per tahun. Sementara, tahun ini jumlah penumpang akan mencapai 7,8 juta

“Bandara Yogyakarta eksisting sangat tidak layak. Itu kapasitas 1,8 juta, tapi tahun ini sudah sampai 7,8 juta. Jadi benar-benar nggak layak. Kalau di Bandara Yogyakarta Adisucipto nggak layak, ya harus dikembangkan diperluas fasilitasnya. Karena nggak layak secara kenyamanan, dan satu lagi apron dengan terminal terlalu dekat,” jelasnya.

Sementara itu, Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Sri Sultan Hamengku Buwono X mengatakan masyarakat Yogyakarta khususnya yang ada di empat kabupaten dan kota, harus siap menyambut Wisatawan Mancanegara (Wisman) maupun Wisatawan Nusantara (Wisnu)yang berkunjung ke Yogyakarta.

Dia menambahkan, tahun 2019 bandara baru NYIA di Kabupaten Kulonprogo, sudah mulai dioperasikan.  Keberadaan bandara baru tersebut salah satunya untuk mendongkrak kunjungan wisatawan ke berbagai obyek wisata yang ada di Yogyakarta dan sekitarnya. Misalnya, ke Candi Pramabanan maupun ke Candi Borobudur.

”Jadi keberadaan bandara baru itu, salah satunya untuk mendongkrak kunjungan ke Candi Prambanan maupun ke Candi Borobudur. Saya berharap para wisatawan ini setelah mengunjungi Borobudur bisa tinggal di Yogyakarta,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id