Press "Enter" to skip to content

Ruas Tol Semarang Batang Beroperasi Penuh Akhir Tahun Ini

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ruas jalan tol Semarang-Batang ditargetkan akan mulai beroperasi secara penuh pada akhir 2018. Namun, target pengoperasian tersebut bergantung pada kecepatan eksekusi lahan yang dilakukan oleh Kementerian PUPR.

Direktur Utama PT Jasamarga Semarang-Batang  (JSB) Arie Irianto mengatakan pada dasarnya kontrak awal pengerjaan tol Semarang-Batang selesai pada 25 September 2018. Akan tetapi, dengan adanya sejumlah pekerjaan tambahan, penyelesaian proyek tersebut diperkirakan akan selesai pada Oktober 2018.

“Akhir tahun ini target kami sudah bisa beroperasi secara penuh. Tetapi kami juga bergantung pada kecepatan proses pengadan tanah untuk sejumlah proyek tambahan, oleh Kementerian PUPR, jadi kami bergantung pada mereka,” ujar Arie, seperti dikutip dari Antara, Selasa (19/6).

Sebelumnya, Manajer Pengadaan Tanah PT JSB Hadi Susanto mengatakan, total lahan tambahan tersebut mencapai 67 ha yang tersebar di sejumlah titik. Saat ini, PT JSB sedang melakukan pengukuran lahan yang tersebar di sepanjang ruas tol di bagian utara Provinsi Jateng tersebut.

Dalam proses pengadaan lahan tambahan tersebut, lanjut Hadi, PT JSB telah menyediakan dana hingga Rp1,1 triliun. Sementara itu, lahan tambahan tersebut rencananya akan digunakan untuk meningkatkan kelengkapan di ruas tol tersebut seperti saluran air dan lahan untuk tiang penyangga tambahan.

Seperti diketahui, ruas  tol tersebut terbagi menjadi lima seksi, yakni Batang-Batang Timur (3,20 km), Batang Timur-Weleri (36,35 km), Weleri-Kendal (11,05 km), Kendal-Kaliwungu (13,50 km) dan Kaliwungu-Krapyak (10,10 Km). Nantinya ,di ruas jalan tol tersebut akan dibangun lima gerbang tol (GT) , yakni GT Tulis, GT Weleri, GT Kendal, GT Kaliwungu, dan GT Kalikangkung.

Baca juga : Pemprov Jateng Setujui Penetapan Lahan Proyek Tol Semarang – Demak

Sementara itu, terkait jembatan Kali Kuto Deputi Bidang Usaha Konstruksi dan Sarana dan Prasarana Perhubungan Kementerian BUMN, Ahmad Bambang mengatakan saat ini sudah bisa dilalui namun sifatnya masih fungsional.

Untuk diketahui, Jembatan Kali Kuto ini memiliki bobot seberat 2.400 ton dengan material baja yang dirakit di tiga tempat berbeda yakni di Serang, Tangerang, dan Pasuruan. Panjang bagian utama Jembatan Kalikuto yaitu 100 meter, dengan dua jembatan di sampingnya masing-masing berukuran 30 meter.

Pemasangan Jembatan Kali Kuto setiap bagiannya juga dilakukan secara bertahap mulai dari segmen 1 hingga segmen ke-12. Kali Kuto merupakan jembatan pertama di Indonesia yang strukturnya dirakit pada lokasi pemasangan dan dibangun dengan teknik yang hampir sama dengan Jembatan Holtekamp di Papua. Jembatan ini terdiri dari 6 jalur, tiga jalur di arah kiri dan tiga jalur di arah kanan. Sedangkan pada bagian pinggir jembatan akan diberi tali penyangga dari kawat besar. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id