Press "Enter" to skip to content

Puncak Arus Balik Diprediksi Hari ini

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Puncak arus balik Lebaran 2018  PT Jasa Marga (Persero) memberlakukan rekayasa lalu lintas lawan arus (contraflow) di Jalan Tol Jakarta-Cikampek mulai dari kilometer 47 sampai kilometer 41 arah Jakarta untuk mengurai kepadatan.

Customer and Employee Relations Assistant Manager PT Jasa Marga Panji Satriya dalam pernyataan yang diterima di Jakarta, Senin, mengatakan pemberlakuan rekayasa lalu lintas ini untuk memecah kepadatan jelang tempat peristirahatan dan penyempitan jalan.

“Pemberlakuan contraflow atas diskresi kepolisian diharapkan dapat memecah kepadatan jelang rest area kilometer 42 serta penyempitan lajur bottleneck di kilometer 46,” katanya dalam keterangan persnya.

Untuk memastikan kelancaran pemberlakuan contraflow yang berlaku sejak pukul 13.25 WIB, tambah Panji, Jasa Marga Cabang Jakarta Cikampek telah menyiagakan petugas di lapangan dan sejumlah rambu-rambu lalu lintas.

“Jasa Marga mengimbau kepada seluruh pengguna jalan untuk selalu berhati-hati dalam berkendara, mematuhi rambu-rambu dan mengikuti arahan petugas di lapangan,” ujarnya.

Sebelumnya, Kementerian Perhubungan dan Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri telah menyiapkan tiga skema antisipasi kepadatan arus lalu lintas di Tol Jakarta Cikampek pada arus balik.

Pertama, membuka tambahan ruas bagi pemudik yang menuju Jakarta dengan menyiapkan sistem rekayasa lalu lintas lawan arus jika kondisi kemacetan termasuk kategori biasa.

Kedua, menambah jalur yang akan dilakukan permanen pada waktu tertentu jika kepadatan kendaraan masuk dalam kategori berat.

Ketiga, menutup akses jalur tol dari arah Jakarta apabila volume kendaraan sudah mencapai kategori sangat padat.

Baca jugaArus Balik di Jateng Masih Landai

Dalam kesempatan terpisah, Kepala Korlantas Polri Irjen Pol Royke Lumowa berpesan kepada para pemudik agar tidak kembali ke Ibu Kota pada Selasa (19/6) maupun Rabu (20/6) karena tanggal tersebut diprediksi menjadi puncak arus balik.

Sementara itu, H+3 lebaran, arus balik di ruas tol Jombang-Mojokerto (JoMo) cenderung lancar. Volume arus balik ke arah Surabaya maupun Jateng dan Jabar mencapai 1.270 kendaraan/jam.

Seperti yang dirasakan Rahmat, pemudik yang akan balik ke Semarang, Jateng. Dia mengaku tidak terjebak sedikit pun kemacetan saat melintas di tol JoMo. “Sepanjang tol masih lancar,” katanya.

Deputy Kepala Departemen Manajemen Pendapatan Astra Tol JoMo Achmad Rifan Tsamany menjelaskan, volume arus balik dari arah Madiun ke Surabaya cenderung turun jika dibandingkan H+2 lebaran.

Menurut dia, rata-rata kendaraan yang masuk ke tol JoMo melalui GT Bandar, Jombang hari ini 470 kendaraan/jam. Sedangkan pada H+2 lebaran, volume arus balik di angka 500 kendaraan/jam.

Volume arus balik dan warga yang berlibur dari arah Surabaya tujuan Jateng dan Jabar juga tercatat turun jika dibandingkan H+2 lebaran. Menurut Rifan, hari ini 800 kendaraan/jam keluar di GT Bandar. Sementara kemarin, volume mencapai 990 kendaraan/jam.

“Kondisi tol hari ini ramai lancar, belum ada antrean mencolok di GT Bandar. Karena jalur arteri Jombang juga lancar,” terangnya.

Pada H+2 lebaran, sempat terjadi antrean panjang di GT Bandar, Jombang. Kendaraan dari arah Surabaya mengular hingga sekitar 3 Km. Sementara di jalur arteri, kemacetan di kawasan Bandar Kedungmulyo sempat mencapai 2 Km. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id