Press "Enter" to skip to content

Jasa Raharja Koordinir Mudik Gratis dari Semarang dan Solo

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PT Jasa Raharja (Persero) menjadi koordinator Mudik Bareng BUMN 2018 yang keberangkatannya dilakukan dari berbagai kota besar di Indonesia, termasuk dari Kota Semarang dan Kota Solo. Program tersebut dilakukan untuk mengurangi pengunaan sepeda motor, mengurangi risiko kecelakaan lalulintas, serta membantu masyarakat berpendapatan minim agar bisa melakukan mudik dengan nyaman.

Untuk keberangkatan dari Semarang, Mudik Bareng BUMN 2018 menyediakan 15 unit bus untuk melayani rute 12 kota tujuan, yaitu Majenang (Cilacap), Sukabumi (Jaawa Barat), Serang (Banten), Jakarta, Wonogiri (Jateng), serta beberapa kota di Jawa Timur mulai dari Pacitan, Blitar, Malang, Situbondo, Jember, Madiun dan Surabaya. “Untuk pemberangkatan dari Semarang dengan moda bus, dilakukan pada tanggal13 Juni 2018, berangkat dari Halaman Kantor Gubernur Jawa Tengah di Jalan Pahlawan,”kata Kepala Cabang PT Jasa Raharja Jawa Tengah, Harwan Muldidarmawan.

Menurut Harwan, kegiatan ini bukan hal baru bagi Jasa Raharja. “Kami sudah melakukannya sekitar 10 tahun terakhir ini. Semua cabang juga melakukan hal yang sama dengan tujuan yang dianggap relevan dengan kondisinya. Untuk tahun 2018, dari Semarang kuota yang disediakan untuk tujuan 12 kota sebanyak 750 orang,”ujar Harwan Muldidarmawan kepada JoSS, Sabtu (12/5).

Agar program tersebut mampu menjaring peserta secara efektif dan sesuai target, Jasa Marga Semarang beberapa kali mensosialisasikannya di beberapa acara penting termasuk Car Free Day (CFD) di Jalan Pahlawan Semarang dalam beberapa sesi. “Kita berharap mereka yang membutuhkan dan patut dibantu, bisa kita layani dengan baik,”tuturnya.

Untuk pemberangkatan dari Solo, Mudik Bareng BUMN 2018 akan mengunakan 2 moda transportasi darat, yakni moda bus dan moda kereta api (KA). Dari Solo disediakan armada sebanyak 70 unit bus yang akan diberangkatkan dari Asrama Haji Donohudan Boyolali pada tanggal 23 Juni 2018 dengan tujuan ke Jakarta.

Baca juga : Sinergitas Kementerian dan Lembaga Hadapi Pemudik 2018

Sementara dengan moda kereta api, disediakan rangkaian Kereta Api Joko Tingkir tujuan Jakarta yang akan diberangkatkan dari Stasiun Solo Purwosari pada tanggal 23 dan 24 Juni 2018. “Memang untuk keberangkatan dari Solo bisa dikatakan sebagai arus balik, karena kami juga program arus mudik dari Jakarta ke Solo, sehingga wajar kalau ada layanan dari Solo ke Jakarta,” ungkap Harwan.

Disebutkan, pemberangkatan dari Solo tidak hanya untuk warga ber-KTP Kota Surakarta, tapi boleh yang berasal dari kabupaten di Seputar Solo seperti Klaten, Boyolali, Sukoharjo, Wonogiri, SRagen dan Karanganyar.

“Kami berharap dengan program ini risiko kecelakaan lalulintas bisa diminimalisasikan. Melihat jenis kecelakaan terbesar melibatkan sepeda motor, prioritas kami juga mengurangi penggunaan sepeda motor untuk perjalanan jauh seperti mudik. Semoga program kami bisa dimanfaatkan oleh yang memang membutuhkan,” tukas dia. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id