Press "Enter" to skip to content

Sinergitas Kementerian dan Lembaga Hadapi Pemudik 2018

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan terus melakukan koordinasi dan bersinergi dengan stakeholder terkait untuk menghadapi arus mudik dan arus balik Lebaran 2018.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, Kementerian PUPR pada saat arus mudik akan berkoordinasi dengan Kementerian perhubungan, Korlantas, Badan Meteorologi dan Geofisika (BMKG), Basarnas dan Kementerian/Lembaga lainnya yang terkait dalam penanganan mudik Lebaran 2018.

Dia menjelaskan yang tak kalah penting adalah bekerjasama dengan PT. Pertamina di setiap TIP dan parking bay akan menyiapkan distribusi Bahan Bakar Minyak (BBM) menggunakan kemasan dan mobile dispenser jika diperlukan untuk kondisi darurat.

“Hal ini untuk memastikan ketersediaan bahan bakar kendaraan bagi pemudik,” katanya dalam Diskusi Panel Kesiapan Pengamanan Arus Mudik dalam Rangka Menghadapi Bulan Ramadhan dan Lebaran 2018 di Auditorium Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian, Jakarta, Jumat (5/5) seperti dikutip dari rilis Kemen PUPR.

Sementara itu, kerjasama dengan BMKG juga diperlukan dalam mengantisipasi potensi terjadinya bencana. Kementerian PUPR juga menyiagakan tim tanggap bencana pada titik-titik rawan bencana di setiap daerahnya.

“Dalam pelaksanaan di lapangan kewenangan Menteri PUPR terkait jalan, saya delegasikan penuh kepada Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri. Karena beliau yang berada di lapangan, jadi keputusan bisa segera diambil seperti buka tutup jalan, guna merekayasa arus lalulintas,” kata Menteri Basuki.

Sementara itu,  Kakorlantas Polri Irjen Pol Royke Lumowa mengatakan pihaknya siap untuk melakukan pengamanan arus mudik dan arus Lebaran 2018. Menurut dia dengan  didukung infrastruktur jalan yang lebih baik dibandingkan tahun lalu, dia optimis arus  mudik tahun ini berjalan lancer.

Hal itu tarkait, tersambungnya Jalan Tol Jakarta-Surabaya animo masyarakat untuk menggunakan jalan tol sebagai jalur mudik akan menjadi lebih tinggi.

“Untuk itu kami harapkan nanti pemudik sebagian juga menggunakan jalan arteri. Kewenangan kami di lapangan nanti untuk mengalihkan dari jalan tol ke jalan arteri jika terjadi kepadatan,” ujarnya.

Turut hadir pula dalam acara tersebut, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Wakapolri Syafrudin dan Dirut PT. Pertamina Nicke Widyawati. Sementara mendampingi Menteri Basuki adalah Direktur Jenderal Bina Marga Arie Setiadi Moerwanto, Inspektur Jenderal Kementerian PUPR Rildo Ananda Anwar, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol Herry TZ dan Kepala Biro Komunikasi Publik Endra S. Atmawidjaja. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id