Press "Enter" to skip to content

Arus Balik di Jateng Masih Landai

Mari berbagi

JoSS, BATANG – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyatakan arus balik Lebaran di Jawa Tengah masih relatif landai, hal itu berdasarkan hasil dari pantauan udara di sejumlah ruas jalan tol dan titik yang biasanya menjadi simpul kemacetan.

Menurut dia, antrean kendaraan tersebut karena ada dua jalur yang menuju arah Jakarta yang satu masuk jembatan tol Kalikuto dan satu lagi ke arah jalur nasional. Akan tetapi, karena arus balik belum mencapai puncaknya maka kondisi itu masih bisa dikendalikan. Adapun puncak arus balik diprediksi terjadi pada 19 Juni dan 20 Juni 2018.

“Hanya saja ketika kita menengok jembatan Kalikuto Gringsing ada antrean meski tidak signifikan,” katanya di Batang, Jawa Tengah, Senin (18/6) seperti dikutip dari Antara.

Menurut dia, antrean kendaraan tersebut karena ada dua jalur yang menuju arah Jakarta yang satu masuk jembatan tol Kalikuto dan satu lagi ke arah jalur nasional. “Akan tetapi, karena arus balik belum mencapai puncaknya maka kondisi itu masih bisa dikendalikan. Adapun puncak arus balik diprediksi terjadi pada 19 Juni dan 20 Juni 2018,” katanya.

Kendati demikian, kata dia, meski saat ini kondisi arus balik masih relatif sepi maka sebaiknya pemudik kendaraan memanfaatkan waktu pulang tidak pada tanggal tersebut. “Ini harus kita pelajari karena belum pada titik maksimal untuk arus balik dan mungkin mulai Senin sore (18/6) nanti sudah mulai titik maksimal,” katanya.

Ia mengatakan, kunjunganya ke jalur pantura Batang dan tol fungsional Batang-Semarang ini juga dalam rangkaian memaksimalkan kesiapan rest area dari tol Batang hingga Cikopo.

Selain itu, kata dia, juga memastikan fungsi-fungsi Pertamina terhadap suplai bahan bakar minyak (BBM) dan pelayanan kesehatan yang ada di rest area. “Untuk antisipasi puncak arus balik, kita sudah siap siagakan penuh (full) dengan berbagai tugas dengan Kementerian Perhubungan, Polri, Kementrian PUPR, Pertamina, Jasa Marga,” katanya.

Semantara itu, Jalur tol fungsional Solo-Salatiga, Jawa Tengah, mulai dipadati kendaraan pemudik usai mulai dibuka satu arah dari timur ke barat pada Senin siang.

Kepadatan sudah mulai terlihat di titik pertemuan antara tol Solo-Kertosono yang menyambung ke ruas tol fungsional itu.  Di sepanjang tol fungsional itu terdapat antrean kendaraan di beberapa titik.

Antrean tersebut antara lain karena terjadinya perlambatan di persimpangan antara jalan tol dan jalan perkampungan. Selain itu, kendaraan pemudik juga mengular menjelang jalur pengalihan Jembatan Kenteng.

Di titik tersebut antrean kendaraan mencapai sekitar 2 km akibat penyempitan jalur untuk kendaraan yang akan melintas di jalur menanjak itu. Berbeda pada saat arus mudik, kendaraan yang melintas di jalur pengalihan Jembatan Kenteng bisa lebih leluasa melintas karena tanjakan yang relatif landai.

Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Pol.Agus Triatmaja mengatakan jalur tol fungsional untuk arus balik mulai di buka pada Senin pagi. “Tol fungsional dari Solo hingga Brebes di buka satu arah dari timur ke barat,” katanya. Menurut dia, tol fungsional akan dibuka mulai 18 hingga 24 Juni untuk malayani arus balik. Selanjutnya tol fungsional akan ditutup untuk dilanjutkan pembangunannya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id