Press "Enter" to skip to content

Puncak Arus Balik Diprediksi H+3

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Puncak arus balik Idul Fitri 1439 Hijriyah diperkirakan terjadi pada 19-20 Juni 2018, pemerintah mulai melakukan sejumlah persiapan untuk mengantisipasi lonjakan trafik lalulintas.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan pihaknya telah melakukan rapat koordinasi dengan berbagai pihak terkait arus balik Lebaran 2018 dan menerapkan sejumlah kebijakan yang dinilai akan memperlancar kembalinya masyarakat ke Ibu Kota.

Menurut dia, setelah memutuska tanggal perkiraan arus balik, kebijakan lain adalah melarang untuk kendaraan 3 sumbu diimbau untuk tidak melalui jalur-jalur tol dan tol fungsional yang diutamakan untuk mengakomodir pemudik yang kembali ke Jakarta.

“Kami sudah melakukan perencanaan arus hilir arus mudik balik. Beberapa hal yang kita putuskan adalah puncak mudik terjadi pada 19-20 Juni oleh karenanya kita akan menambahkan untuk kendaraan 3 sumbu diimbau tidak melalui jalur-jalur tol dan tol fungsional tersebut,” katanya, baru-baru ini.

Ia mengimbau para pemudik yang tidak ingin merasakan kemacetan di perjalanan ke Jakarta mempercepat waktu pulangnya sebelum puncak arus balik.

Menurut dia, arus balik itu akan terjadi mulai hari kedua Lebaran, berarti Sabtu sampai Kamis ada 6 hari, dan liburnya tinggal hari Jumat. Jadi konsisten kecenderungan pulangnya ada di 19-20 Juni puncaknya.

“Konsentrasi lalulintas mencapai puncaknya  pada 19-20 Juni, oleh karena itu kita anjurkan pemudik lebih awal untuk balik ke Jakarta,” sambungnya.

Baca jugaTol Pemalang – Batang Difungsikan Untuk Arus Mudik 

Terkait dengan jalur tol fungsional untuk arus balik lebaran, Budi mengatakan ruasnya akan sama persis dengan ruas arus mudik. Untuk itu, ia mengatakan akan menyerahkan kepada Kakorlantas sebagai penanggung jawab.

“(Ruas tol fungsional) sama. Sama persis jadi nanti Kakorlantas karena posisinya berbeda kalau dulu kan dari besar ke kecil kalau sekarang kan kecil ke besar sehingga Kakorlantas harus berikan treatment, info dan edukasi,” imbuhnya.

Sementara itu, pada Lebaran ke 2  situasi lalu lintas darat di sejumlah titik transportasi terpantau lengang. Kementerian Perhubungan mencatat belum ada kejadian luar biasa sepanjang hari ini.

“Secara umum dari pagi hari sampai saat ini lalu lintas sangat aman lancar terkendali, tidak ada kejadian luar biasa,” ujar Ketua Harian posko nasional Kementerian Perhubungan Sahattua Simatupang, Sabtu (16/6).

Dari panel kamera pengawas di Kemenhub, nampak mayoritas titik lalu lintas yang berpotensi macet masih sepi dilalui kendaraan.

Titik-titik seperti Simpang Jomin, Jembatan Gentong, Pasar Ciawi, Pasar Limbangan, Subang, Exit Tol Pejagan, terlihat lengang.

Lalu lintas di sekitar terminal di Jawa pun masih sepi seperti di Merak, Bekasi, Semarang, atau Yogyakarta.

Baca jugaKursi KA Arus Balik Baru Terisi 50%

Kendati demikian, ada sejumlah titik yang masih ramai dilalui oleh kendaraan seperti di jalur Nagreg dan di wilayah Garut. Khusus di Nagreg, terjadi kemacetan yang berlangsung sejak siang.

Menurut keterangan petugas Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Jawa Barat Wilayah 9 Adimas yang berada di lokasi, kemacetan itu muncul akibat volume kendaraan yang tinggi dari arah Bandung menuju Garut-Tasikmalaya.

Hal itu menyebabkan petugas di lapangan menerapkan skema satu jalur untuk arah Garut-Tasikmalaya. “Dari kemarin sudah sangat padat,” ujar Adimas. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id