Press "Enter" to skip to content

Kursi KA Arus Balik Baru Terisi 50%

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Tingkat keterisian (okupansi) kursi penumpang PT Kereta Api Indonesia (Persero) untuk arus balik Lebaran 2018 baru terisi 50%, sementara mudik Lebaran 2018 mencapai 91%.

Direktur Utama KAI Edi Sukmoro mayoritas keterisian untuk tiket mudik berasal dari keberangkatan asal Stasiun Gambir dan Stasiun Pasar Senen yang ada di Jakarta menuju stasiun-stasiun di daerah tujuan mudik.

“Kalau untuk menuju mudik ini sudah hampir 100 persen, yaitu 91 persen. Tapi kalau arus balik, itu masih banyak yang lowong, mungkin baru sekitar 50 persen (okupansi). Masih ada bangku,” ujarnya, seperti dikutip dari CNN, Selasa (12/6).

Ia mencatat jumlah penumpang dari Stasiun Pasar Senen mencapai 25.00 per hari hingga hari ini. Adapun, kota tujuan yang paling ramai, yaitu untuk rute perjalanan menuju Stasiun Pasar Turi di Surabaya, Stasiun Poncol di Semarang, dan Stasiun Malang.

Sedangkan jumlah penumpang dari Stasiun Gambir mencapai 20.000 per hari hingga hari ini. Kota tujuan paling ramai, yaitu menuju Solo dan Yogyakarta.

“Pasar Senen ini meningkat, sudah sampai 25.000, biasanya hari-hari begini sekitar 12.000 penumpang. Kalau di sini (Stasiun Gambir) mencapai 20.000,” terang dia.

Menurut Edi, secara keseluruhan jumlah penumpang dan tingkat keterisiannya meningkat 3,5% dibandingkan tahun lalu. Sedangkan berdasarkan perjalanan kereta, pada tahun ini ada sekitar 40 tambahan perjalanan kereta dengan total keseluruhan mencapai 393 perjalanan kereta.

Dia menjelaskan hingga saat ini belum ada rencana penambahan kereta untuk arus mudik dan balik Lebaran. Pasalnya, perusahaan pelat merah itu akan lebih dulu memaksimalkan sisa kursi yang dimiliki.

Sementara itu, tiket kereta dengan fasilitas tempat tidur (sleeper class) ludes dipesan oleh pemudik. Padahal, tiket kereta sleeper class baru dijual kemarin. Operasi perdananya pun baru dilakukan hari ini, Selasa (12/6).

VP Public Relations KAI Agus Komarudin mengatakan tiket yang habis terjual merupakan keberangkatan dari Stasiun Gambir di Jakarta ke Stasiun Pasarturi di Surabaya dengan jumlah 36 kursi dari dua gerbong yang diberangkatkan per harinya.

“Sejak dibuka, untuk perjalanan pertama hari ini sampai 14 Juni sudah penuh 100%,” ujarnya.

Sedangkan untuk hari H Lebaran yang jatuh pada tanggal 15-16 Juni 2018 hingga H+1 Lebaran pada 17 Juni, Agus bilang masing-masing gerbong tinggal menyisakan sekitar tiga kursi penumpang yang belum dipesan.

Namun, ia memastikan seiring dekatnya perayaan Lebaran, kursi kereta sleeper class akan laku terjual. “Sedangkan untuk tanggal 15-17 Juni, paling hanya tinggal tiga seat (kursi) saja,” katanya.

Sementara untuk tiket arus balik dari Surabaya ke Jakarta, menurutnya, tiket untuk tanggal 16-17 Juni baru terpesan sekitar 50%. “Tapi mulai tanggal 18-22 Juni itu sudah full booking (penuh dipesan) untuk arus balik dari Surabaya ke Jakarta,” ujarnya. (cnn/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id