Bikin Geleng Kepala, Ryusei Takada Ditangkap Polisi Gegara Sering Mencuri Toilet

Kolase ilustrasi toilet - Ryusei Takada ditangkap polisi (Foto: net/fnn.jp)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

PRIA berusia 26 tahun asal Jepang, Ryusei Takada akhirnya ditangkap polisi setempat setelah aksi kejahatannya yang bikin geleng kepala. Takada diduga mencuri sejumlah toilet dari rumah-rumah yang sedang dibangun di Kota Funabashi, Jepang.

Ryusei Takada, 26, ditangkap karena dicurigai melakukan serangkaian pencurian toilet dalam sebuah kasus yang membuat banyak orang bingung.

Takada yang dijuluki media lokal sebagai “Dewa toilet” diduga mencuri sejumlah toilet dari rumah-rumah di Kota Funabashi, Prefektur Chiba, saat sedang dibangun.

Polisi menangkap Takada setelah dia menjual toilet baru ke toko barang bekas di kota.

Dikutip Daily Mail, petugas yakin Takada mengetahui jadwal pekerja, sehingga dia berhasil menyelinap ke lokasi dan mencuri toilet saat mereka sedang tidak bekerja.

Takada yang bekerja di salah satu perusahaan konstruksi ini diyakini melakukan pencurian pertama pada Oktober tahun lalu. Saat itu, seorang pekerja konstruksi menemukan toilet yang mereka pasang di rumah yang baru dibangun telah menghilang dalam semalam.

Kemudian dalam beberapa hari, toilet lain menghilang dari rumah lain yang juga sedang dibangun.

Baca juga: Pria ini Divonis 1.075 Tahun Penjara Oleh Pengadilan Istanbul, Apa Saja Kesalahannya?

Menurut Sora News 24, pencurian terus berlanjut selama tiga bulan, dengan total 18 barang – didominasi toilet – dicuri dari lokasi konstruksi.

Awalnya polisi kesulitan menangkap Takada. Sampai pada akhirnya toko barang bekas setempat mengatakan mereka telah menjual toilet baru.

Petugas pun dapat melacak pria yang menjual barang tersebut, dan menangkap Takada yang mengaku mencuri dan menjual barang untuk membantu membayar makanan dan sewa.

Para pejabat mengatakan Takada mengetahui semua tentang pola kerja pekerja konstruksi sehingga dia bisa melakukan serentetan pencurian.

“Saya menjualnya ke toko barang bekas dan mencurinya untuk menutupi biaya hidup saya,” terangnya kepada Japanese Fuji News Network.

Dilansir dari Okezone.com, kasus ini ternyata bukan satu-satunya pelanggaran terkait toilet yang membingungkan Jepang dalam beberapa tahun terakhir.

Sebelumnya, sepasang suami istri dari China terpaksa memasang kembali dudukan toilet yang mereka curi dari sebuah hotel Jepang pada tahun 2016.

Pasangan dari Taizhou, China timur ini diketahui melakukan wisata kelompok ke Jepang dan tinggal di hotel Tokyo Inn di Nagoya. Keduanya pun nekat mengambil toilet duduk multifungsi.

Setelah menyadari tempat duduk toilet raib, hotel memanggil pemandu wisata grup dan melaporkan pencurian tersebut ke polisi.

Pasangan yang bernama Li dan Chen itu mengaku mengambil dudukan toilet tersebut karena mengira barang itu milik tamu lain yang pernah menginap di kamar yang sama. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*