Pria ini Divonis 1.075 Tahun Penjara Oleh Pengadilan Istanbul, Apa Saja Kesalahannya?

Harun Yahya (Foto: hurriyetdailynews.com)
Mari berbagi

JoSS, ISTANBUL – Penulis kontroversial, Adnan Oktar atau yang lebih dikenal sebagai Harun Yahya dinyatakan bersalah atas belasan tindak pidana oleh pengadilan Istanbul, Turki.

Dia dinyatakan bersalah atas berbagai tindak pidana mulai dari mendirikan dan memimpin organisasi kriminal, melakukan spionase politik atau militer, membantu Kelompok Teroris Gulenist (TFO), melakukan pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur, penganiayaan seksual, merampas kebebasan orang lain, penyiksaan, mengganggu hak atas pendidikan, mencatat data pribadi dan membuat ancaman.

Tak hanya itu, Oktar juga didakwa melakukan skema perekrutan pada organisasi yang dipimpinnya, melalui praktik mencuci otak wanita-wanita muda.

Seperti dilansir media lokal Turki, Daily Sabah, Selasa (12/1/2021), Oktar yang berusia 64 tahun yang memiliki banyak pengikut ini dijuluki sebagai pemimpin kultus, yang dianggap sebagai organisasi kriminal oleh jaksa Turki.

Dalam dakwaannya, jaksa Turki menyebut organisasi yang dipimpin Oktar terlibat dalam skema perekrutan sejak akhir tahun 1990-an. Pada praktiknya, organisasi ini disebut mencuci otak wanita-wanita muda yang bergabung dengan kelompok mereka.

“Organisasi tersebut menggunakan anggota-anggotanya yang tampan untuk menipu para gadis dan wanita muda. Anggota tersebut memperkosa atau melecehkan wanita-wanita secara seksual dan diperas terlebih dulu oleh para anggota yang berpura-pura bahwa hubungan mereka terekam dalam video,” sebut jaksa Turki dalam dakwaannya.

Baca juga: Heboh, Seorang Dokter dan 4 Perawat di Purwokerto Bikin Video Tolak Vaksin Covid-19

“Mereka juga dicuci otak dengan dalih ajaran agama,” imbuh dakwaan tersebut.

Dijatuhi hukuman yang dinilai tidak masuk akal tersebut Oktar bersikeras menolak seluruh dakwaan pidana yang dijeratkan terhadapnya. Dia menyangkal dakwaan pelecehan seksual dengan mengklaim dirinya memiliki banyak kekasih.

Seperti dilansir AFP dan media lokal Turki, Daily Sabah, Selasa (12/1/2021), dalam pembelaan akhir di sidang, Oktar menyampaikan bantahan terhadap dakwaan-dakwaan yang dijeratkan padanya. Di hadapan hakim pada Desember lalu, Oktar mengklaim memiliki ‘hampir 1.000 kekasih’ saat menyangkal dakwaan pelecehan seksual.

Pada Oktober tahun lalu, Oktar menyebut dirinya memiliki ‘luapan cinta untuk wanita-wanita’. “Ada luapan cinta di hati saya untuk wanita. Cinta adalah kualitas manusia. Itu kualitas seorang Muslim,” ucap Oktar dalam sidang saat itu, seperti dilansir dari detik.com.

Dalam sidang lainnya, Oktar menyampaikan komentar berbunyi: “Saya luar biasa kuat.”

Oktar juga menyangkal dakwaan mengelola organisasi kriminal yang dijeratkan padanya, dengan mengklaim dirinya hanya memiliki banyak sekali teman. Sementara soal dakwaan terlibat kelompok Fethullah Gullen dan dakwaan spionase, Oktar menyalahkan konspirasi melawan dirinya oleh ‘kekuatan tertentu’. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*