Inggris Negara Pertama Yang Mulai Vaksinasi Covid-19 Pekan Depan, Boris: Perjuangan Belum Berakhir

Mari berbagi

JoSS, LONDON – Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, memperingatkan khalayak agar tidak terbawa oleh optimisme yang berlebihan setelah negara itu menyetujui penggunaan vaksin virus corona. Inggris menjadi negara pertama di dunia yang menyetujui penggunaan vaksin virus corona Pfizer/BioNTech secara luas.

Regulator Inggris, MHRA, mengatakan vaksin yang menawarkan perlindungan hingga 95% terhadap Covid-19 ini, aman untuk diluncurkan pekan depan.

Dilansir dari BBCNewsIndonesia, Johnson mengatakan langkah itu bukan berarti perjuangan telah berakhir. Ia juga menambahkan bahwa sebagian kegiatan ekonomi masih akan menghadapi pembatasan yang ketat.

Wakil kepala petugas medis Inggris, Jonathan Van-Tam, meminta agar publik sabar dengan penyelenggaraan imunisasi massal vaksin Pfizer/BioNTech, yang akan dimulai pekan depan.

Sementara, warga penghuni panti wreda harus menunggu karena adanya tantangan logistik penyebaran vaksin. Layanan Kesehatan Nasional Inggris mengatakan bahwa dibutuhkan hingga April bagi semua orang-orang yang paling berisiko untuk menerima vaksin baru itu.

Inggris pada Rabu (02/12) mencatat 648 kematian dalam 28 hari sejak adanya kasus positif Covid-19, serta sebanyak penambahan 16.170 kasus positif.

Dalam konferensi pers di Downing Street, Johnson mengatakan keputusan untuk menyetujui vaksin Pfizer oleh regulator MHRA datang di tengah “tantangan logistik yang sangat besar” untuk menyebarkan vaksin bagi kelompok-kelompok rentan.

Vaksin tersebut harus disimpan pada suhu -70C dan disimpan dalam kemasan yang masing-masing berisi 975 dosis.

Baca juga: Jepang Gratiskan Vaksinasi Covid-19 Bagi Seluruh Warganya

Setiap orang yang menerima vaksin itu perlu mendapatkan dosis kedua 21 hari kemudian untuk menerima efektivitas perlindungan secara penuh.

“Sejumlah sektor akan terus mengalami kesulitan – tetapi, hingga vaksin siap digunakan, rencana kami bergantung pada kita semua untuk berkorban untuk melindung orang-orang yang kita sayangi,” kata Johnson.

Sementara itu, pemimpin partai Labour, Sir Keir Starmet, mengatakan pemberian vaksin akan membutuhkan upaya “yang terbaik dari Inggris”. Ia juga menyerukan konsesus lintas partai mengenai komunikasi tentang upaya tersebut.

Eksekutif regulator Ingggris, Dr June Raine, meyakinkan masyarakat bahwa vaksin itu aman. “Vaksin ini baru disetujui karena pengujian ketat telah dilakukan dan standar dipenuhi. Semua orang bisa benar-benar yakin bahwa tidak diambil jalan pintas sama sekali,” kata Raine.

Dosis pertama sebanyak 800.000 akan tiba di Inggris dalam beberapa hari ini, kata Pfizer.

Menteri Kesehatan Matt Hancock mengatakan unit kesehatan Inggris, NHS, akan mengontak warga untuk penjadwalan vaksin.

Namun karena rumah sakit telah memiliki fasilitas penyimpanan -70C, seperti yang disyaratkan, vaksinasi pertama akan dijalankan di rumah sakit, untuk petugas panti jompo, paramedis dan pasien.

Warga lanjut usia serta karyawan di panti wreda menjadi priotas pertama dan diikuti oleh warga berusia di atas 80 tahun.

Sean Marett, salah seorang eksekutif BioNTech, mengatakan vaksin tersebut sekarang sedang dipersiapkan untuk selanjutnya dikirim ke Inggris. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*