85% Slot Time di Bandara Adi Soemarmo Nganggur, AP I Berharap Ada Tambahan Rute Baru

Bandara Adi Soemarmo | Foto: google andryan cahya
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Sebanyak 85% ‘slot time’ atau jadwal waktu keberangkatan dan kedatangan pesawat di Bandara Adi Soemarmo Solo masih nganggur alias kosong. PT Angkasa Pura I (Persero) Bandara Adi Soemarmo berharap adanya penambahan rute baru melalui Solo.

General Manager AP I Bandara Adi Soemarmo Yani Ajat Hermawan mengatakan jika waktu normal jadwal keberangkatan dan kedatangan pesawat bisa mencapai 80/hari, sementara itu untuk saat ini slot yang terisi hanya kisaran 12-16/hari.

“Kami berharap ada penambahan rute baru, sehingga ‘Slot time’ yang kosong bisa terisi. Untuk diketahui, ketika normal jadwal kedatangan dan keberangkatan pesawat bisa mencapai 80/hari, saat ini hanya di kisaran 12-16/hari,” katanya, dilansir dari Antara.com.

Ia mengatakan saat ini ada salah satu perusahaan maskapai penerbangan yang berencana untuk mengajukan rute baru, yaitu Sriwijaya Air dengan rute Solo-Makassar.

“Pada intinya mereka memang masih melihat ‘demand’ (permintaan) penumpang. Sebetulnya mereka siap, kalau memang ‘demand’ naik maka siap beroperasi. Termasuk rute ke Makassar tentu akan sangat bagus, jadi selain Denpasar ada juga yang ke timur,” katanya.

Baca juga: Lima Bulan Parkir, Kereta Api Bandara Yogyakarta Kembali Beroperasi

Apalagi, nantinya maskapai tersebut juga akan melanjutkan penerbangan menuju Papua sehingga bisa memfasilitasi penumpang yang melakukan perjalanan dari Solo dan sekitarnya ke wilayah tersebut.

Meski demikian, diakuinya, saat ini ada maskapai yang mengurangi frekuensi penerbangan termasuk ke Bandara Adi Soemarmo, yaitu Citilink. Ia mengatakan jika biasanya dalam satu hari ada empat penerbangan rute Solo, sejak beberapa hari yang lalu penerbangan berkurang menjadi dua kali.

“Itupun hanya siang hari, jadi yang pagi untuk sementara ini tidak ada penerbangan untuk Citilink,” katanya.

Ia berharap jika penambahan rute tersebut jadi dilakukan akan berdampak pada kenaikan jumlah penumpang yang melakukan perjalanan melalui Bandara Adi Soemarmo.

Berdasarkan data, dikatakannya, sejak dua bulan terakhir bandara tersebut mencatat terjadinya kenaikan jumlah penumpang.

Berdasarkan statistik data lalu lintas udara, dikatakannya, penerbangan mengalami kenaikan 34 persen dibandingkan bulan Juli dari 323 frekuensi penerbangan menjadi 433 frekuensi penerbangan.

“Untuk kenaikan penumpang juga mengalami kenaikan 98 persen dibandingkan bulan Juli dari 17.648 penumpang menjadi 35.018 penumpang di bulan Agustus,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*