Bandara Adi Soemarmo Perpanjang Jam Operasional Mulai Agustus

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Bandara Adi Soemarmo Surakarta, Jawa Tengah, mengubah jam operasional dari pukul 08.00-16.00 WIB menjadi 07.00-18.00 WIB setiap harinya, mulai 1 -31 Agustus. Perubahan jam operasional ini disesuaikan dengan adanya penerbangan pagi.

General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo Yani Ajat Hermawan mengatakan kebijakan ini seiring dengan peningkatan jumlah penumpang dan penerbangan di bandara tersebut.

“Perubahan jam operasional ini dilakukan mulai tanggal 1 Agustus sampai dengan tanggal 31 Agustus 2020,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Ia mengatakan saat ini jumlah penumpang mengalami kenaikan sekitar 50-100 orang per penerbangan. Sebelumnya, dikatakannya, selama pandemi dalam satu hari jumlah penumpang pesawat terbang melalui bandara tersebut hanya sekitar 50 orang per hari.

Selanjutnya jumlah penumpang terus meningkat pascadiberlakukannya new normal, dengan sejumlah pengetatan protokol kesehatan.

Baca juga: Terhenti 3 Bulan Karena Pandemi, Perajin Kain Pantai di Sukoharjo Mulai Kembali Berproduksi

“Oleh karena itu, kami menindaklanjuti kenaikan jumlah penumpang ini dengan mengubah jam operasional,” katanya.

Menurut dia, saat ini maskapai yang melakukan operasional dengan rute dari Solo salah satunya adalah Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan GA 221 rute Solo-Cengkareng pukul 15.35 WIB.

Selain itu, dikatakannya, Batik Air dengan nomor penerbangan ID 7368 tujuan Solo-Cengkareng pada pukul 11.00 WIB, Lion Air JT 537 tujuan Solo-Cengkareng pada pukul 09.30 WIB, dan Lion JT925 tujuan Solo-Denpasar pukul 07.00 WIB.

Pihaknya juga melayani penerbangan Citilink QG123 tujuan Solo-Halim Perdanakusuma pukul 11.40 WIB dan Nam Air IN435 tujuan Solo-Pontianak pada pukul 15.15 WIB.

Yani menuturkan sesuai dengan arahan pemerintah terkait pencegahan penyebaran virus corona, pihaknya memberlakukan protokol kesehatan ketat, dengan mentaati seluruh persyaratan yang ditentukan, demi keselamatan masyarakat.

“Meski ada peningkatan jumlah pesawat dan penumpang, kami tetap menerapkan protokol kesehatan terhadap seluruh pengguna jasa di Bandara Adi Soemarmo,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*