Sakit Jantung Sejak 5 Tahun Terakhir, Gubes UGM Prof. Cornelis Lay Wafat

Prof. Cornelis Lay Wafat | Foto: bernasnews
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM) Jogja Prof.Dr. Cornelis Lay, MA meninggal dunia hari ini, Rabu (5/8) pukul 04.00 WIB di Rumah Sakit Panti Rapih Jogjakarta. Dia diketahui menderita penyakit jantung sejak lima tahun terakhir.

Dosen di Departemen Politik dan Pemerintahan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisipol) UGM yang masih aktif mengajar hingga akhir hayatnya ini berpulang dalam usia 61 tahun.

Jenazah akan dimakamkan pada Kamis (6/8/2020) pukul 14.00 WIB di pemakaman UGM, Sawitsari, Sleman.

Sebelumnya, jenazah akan disemayamkan di Balairung UGM pukul 13.00 WIB setelah berangkat dari rumah duka di Perum Cemara Blok F-13 Krodan RT 13 RW 71 Maguwoharjo, Depok, Sleman pukul 12.00 WIB.

Menurut Dekan Fisipol UGM, Prof. Dr. Erwan Agus Purwanto, Prof. Dr.  Cornelis Lay sebelumnya menderita sakit jantung sudah cukup lama.

“Beliau sakit jantung sudah cukup lama, sekitar 5 tahun terakhir menderita sakit itu. Harus dipasangi alat khusus untuk membantu jantung beliau dan harus check up rutin,” ujar Erwan, seperti dilansir dari Tribunjogja.com.

Erwan menerangkan, kondisi guru besar yang akrab disapa Mas Conny atau Mas CL tersebut sebelum kepergiannya cukup stabil.

Baca juga: Gitaris Tjahjo Wisanggeni Meninggal Dunia, Dimakamkan di Jogja

“Kondisinya stabil, tapi ya namanya stabil orang sakit ya. Baru tadi malam masuk rumah sakit,” imbuh Erwan.

Hingga wafatnya, Prof. Dr. Cornelis masih aktif di berbagai kegiatan akademik. Menurut Erwan, beliau menjabat sebagai Ketua Pusat Kajian Politik dan Pemerintahan atau Research Centre for Politics and Government (PolGov) Fisipol UGM.

Sebelumnya, beliau pernah menjabat sebagai Kepala Departemen Politik dan Pemerintahan Fisipol UGM. Dalam 5 tahun terakhir, beliau fokus pada riset dan terus mendorong rekan-rekan mudanya untuk menulis publikasi di jurnal internasional.

“Beliau adalah sosok guru yang sangat baik di mata para mahasiswa, sahabat yang baik di mata teman-temannya. Sangat dedicated artinya kalau beliau mengajar itu selalu serius. Mahasiswa itu berhak untuk mendapatkan ilmu terbaik dari Fisipol,” tutur Erwan.

Selain itu, lanjutnya, sisi mengesankan dari Prof. Dr. Cornelis menurut Erwan adalah beliau selalu memperhatikan rekan-rekannya ketika hari raya.

“Meskipun beliau non muslim tapi selalu perhatian pada teman-teman muslim untuk memberi ucapan selamat secara pribadi dia Whatsapp satu per satu,” ungkapnya.

“Tentu kami sangat kehilangan sosok beliau yang menjadi sahabat untuk semua temannya. Dalam situasi yang kurang begitu sehat saja beliau masih bersedia membantu teman-temannya yang sedang menulis untuk menjadi reviewer, menjadi teman diskusi, kami kehilangan orang yang baik seperti Mas Conny,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*