UGM: Kualitas Paten Penting Untuk Perbaiki Akreditasi Perguruan Tinggi

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Kualitas paten yang dihasilkan perguruan tinggi berperan penting untuk memperbaiki maupun menjaga penilaian akreditasi dari BAN-PT (Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi). Dalam pengisian jaminan mutu, BAN-PT mensyaratkan output based di seperti publikasi, paten dan kekayaan intelektual.

Demikian dikatakan Sekretaris Direktorat Penelitian UGM, Dr Mirwan Ushada, dalam Webinar yang bertajuk “Kupas Tuntas Paten” yang diselenggarakan Direktorat Penelitian UGM, Selasa (28/7). “Kini BAN-PT menerapkan  standar pengisian jaminan mutu yang mensyaratkan output based. Yang ditanyakan di antaranya soal publikasi, paten dan kekayaan intelektual. Karena penilaian jaminan mutu melingkupi bukan hanya proses tapi keluarannya,” kata Mirwan.

Menurut dia, paten memberi kontribusi yang signifikan dalam akreditasi. Di samping itu, sudah pasti adanya paten akan memberikan rasa aman bagi peneliti ketika produk atau teknologi yang dihasilkan sudah akan dikomersialkan. “Paten ini efeknya memberikan rasa aman dimana produk atau teknologi akan dihilirisasi atau komersialisasi,” tambahnya.

Sementara itu Direktur Paten, Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu dan Rahasia Dagang pada Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual, Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, Dra Dede Mia Yusanti, MLS, memastikan bahwa paten merupakan hak yang diberikan oleh negara terhadap invensi sehingga melarang orang lain menggunakannya tanpa izin. Hak paten diberikan kepada inventor dalam jangka waktu tertentu dan dapat dialihkan.

Baca juga: Guru Besar Kedokteran UGM Pastikan Thermo Gun Tak Bahayakan Otak

Pada kesempatan ini Dede Mia Yusanti menyarankan agar pengajuan ide paten hendaknya dilakukan sejak awal meski produk atau teknologi yang ingin dihasilkan belum selesai. Dengan pengajuan pada tahap awal proses, diharapkan ide yang tengah diproses aman dan terlindungi.

Hal itu sejalan dengan tujuan pemberian paten, yaitu melindungi ide hasil karya intelektual,. Sehingga sebelum diekspresikan pun dapat dilindungi melalui paten. Kalau di luar negeri, tambahnya, seseorang atau tim sudah mengajukan paten lebih awal meski produk belum dihasilkan. “Dari awal bisa diajukan patennya untuk memagari invensi kita daripada keduluan orang lain,” ungkapnya seperti dipublikasikan ugm.ac.id.

Memang perlindungan lewat paten diberikan negara atas permohonan calon pemilik paten. Setelah hak paten diterbitkan, maka si pemilik paten punya kewajiban untuk membayar biaya tahunan untuk pemeliharaan paten. “Aturan yang baru, khusus dari perguruan tinggi dari tahun ke-6 bisa bayar nol rupiah jika paten itu belum komersial. Untuk mendapat pengecualian ini harus melakukan pengajuan ke Direktorat HKI,” paparnya.

Saat ini di seluruh dunia pengajuan paten memang lebih banyak di bidang teknologi.Syarat permohonanannya bisa diterima jika memenuhi kriteria bahwa ide yang diusulkan merupakan pengembangan dari teknologi yang sudah ada sebelumnya, memilih yang paling baik dari berbagai opsi, dan kombinasi dua atau lebih teknologi yang sudah dikenal.

Hak paten akan dilindungi selama 10 tahun untuk jenis paten sederhana. Sedangkan untuk paten biasa perlindungannya berlaku selama 20 tahun, sementara proses pemeriksaan berkas permohonan paten berlangsung 12 hingga 30 bulan sesuai jenis paten yang diajukan.

“Pemenuhan semua dokumen kelengkapan sudah bisa dilakukan secara online, namun begitu pengajuan permohonan paten harus disertai dengan spesifikasi deskripsi paten,” katanya. (*/wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*