COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

132.816

135.123

2%

Kasus Baru

2.098

2.307

10%

Update: 14 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Guru Besar Kedokteran UGM Pastikan Thermo Gun Tak Bahayakan Otak

Foto: ugm.ac.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Guru Besar pada Departemen Neurologi Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FKKMK) UGM, Prof Dr dr Samekto Wibowo SpS(K) SpFK(K), memastikan bahwa thermos gun tidak membahayakan otak. Dia membantah informasi terkait thermo gun yang bisa membahayakan otak sebagai informasi yang tidak benar.

“Thermo gun sudah lama digunakan di bidang medis dan sejauh ini tidak ada komplain. Tidak ada laporan adanya gangguan pada otak atau bagian tubuh lain,” seperti dipublikasikan ugm.ac.id, Senin (27/7/2020).

Menurut profesor Samekto, thermo gun yang bisa digunakan untuk mengukur suhu tubuh manusia menggunakan inframerah. Tidak menggunakan laser seperti yang viral diperbincangkan dalam beberapa hari belakangan ini.

Samekto juga memastikan bahwa semua peralatan medis yang dipakai telah lolos uji klinis. Artinya, peralatan tersebut aman untuk digunakan. Begitu juga dengan thermo gun, sebelum digunakan untuk manusia sudah melalui melalui uji klinis untuk memastikan keamanannya. “Semua alat medis dan obat yg boleh digunakan pada manusia, harus sudah lolos uji klinis,” terangnya.

Baca juga: UGM Kembangkan Ventilator ICU Murah, Awal Agustus Bakal Diproduksi

Dihubungi terpisah, Guru Besar Teknik Fisika UGM, Prof Ir Sunarno MEng PhD, mengatakan thermo gun yang dipakai mengukur suhu manusia bekerja dengan pancaran inframerah dari tubuh. Energi yang ditangkap oleh sensor, kemudian diubah menjadi energi listrik dan selanjutnya tampil dalam bentuk angka digital dalam derajat celcius. “Jadi, thermo gun tidak memancarkan inframerah, tetapi menerima radiasi inframerah dari tubuh manusia,” tegas Sunarno.

Memang, radiasi inframerah tidak dapat dilihat oleh mata manusia. Namun bisa dirasakan sebagai panas seperti suhu tubuh. Menanggapi beredarnya kabar yang menyebutkan thermo gun berbahaya bagi otak saat laser jika “ditembakkan” ke arah dahi berkali-kali, Sunarno membantahnya. Menurut dia, pendapat tersebut tidak benar.

Secara gamblang diungkapkan bahwa laser yang digunakan untuk thermos gun berenergi rendah. Karena itu, tidak membahayakan otak. “Tidak cukup energi untuk merusak otak karena berada pada frekuensi non pengion. Namun, upayakan jangan sampai kena mata,” tutur dosen Teknik Fisika UGM ini.

Secara teknis, fungsi laser pada thermo gun adalah membantu menentukan titik pusat pengukuran pada objek, tidak berkaitan dengan fungsi pengukuran suhu. “Laser sebagai pointer, kerjanya sama seperti pada presentasi untuk ketepatan pada objek. Kalau untuk mengukur suhu manusia kan dilakukan pada jarak dekat sehingga tidak perlu pakai laser, dinonaktifkan saja,” tukas dia. (*/ugm)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*