Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Undip Ciptakan Robot Untuk Bantu Tenaga Medis Tangani Pasien Corona

Robot ciptaan Undip untuk membantu tenaga medis pasien Covid-19 |Foto: istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Di tengah pandemi Corona (COVID-19) mendorong Universitas Diponegoro (Undip) Semarang menciptakan robot untuk membantu tenaga medis dalam merawat pasien COVID 19.

Melalui Fakultas Kedokteran (FK), Rumah Sakit Nasional (RSN) Diponegoro dan Pusat Unggulan Iptek Perguruan Tinggi (PUI PT) Teknologi Kesehatan Center for Bio Mechanics, Bio Material, Bio Mechatronics, and Bio Signal Processing (CBIOM3S) robot ini diujicobakan pada Senin (22/6)  di RSN Diponegoro.

Menurut salah satu anggota tim yang juga Ketua PUI PT Teknologi Kesehatan CBIOM3S, Dr Rifky Ismail ST MT, pada uji coba tahap 1 ini diuji kemampuan robot untuk mengantarkan kebutuhan pasien, melakukan pengecekan dan komunikasi visual dengan pasien.

Adanya robot ini dapat mengurangi kontak antara tenaga medis (dokter dan perawat) dengan pasien COVID 19 sehingga bisa menngurangi kemungkinan penularan virus kepada tenaga medis.

Fungsi robot adalah untuk mengantar obat, makanan dan keperluan lainnya ke pasien, untuk komunikasi antara pasien dan perawat. Juga sebagai sarana untuk komunikasi video call antara pasien dengan keluarga menggunakan aplikasi. Juga membantu perawat dan dokter memeriksa pasien.

Untuk keperluan di atas, maka robot dilengkapi dengan rak untuk membawa makanan, minuman, obat dan pakaian serta keperluan lainnya kepada pasien yang sedag dirawat di ruangan.

Robot juga dilengkapi monitor dan kamera untuk komunikasi dua arah antara pasien dengan perawat atau dokter. Juga dilengkapi dengan teknologi wireless control.

Sedangkan ukuran robot, 140 cm x 50 cm x 60 cm dengan body berbahan akrilik dan dengan penggerak dua motor sumber tenaga baterai yang dapat dicharge. Robot ini juga dilengkapi bilik disinfectant yang dapat digunakan untuk membersihkan robot pasca penggunaan.

Selain Rifky, tim juga beranggotakan dr Andreas Arie, SpPD-KKV, dr Hari Peni Julianti MKes SpKFR, Dr. dr Hermina Sukmaningtyas MKes SpRad-K dan Rofiq C Prayoga, ST.

Baca juga: Gubes Undip Ingatkan Bahaya Pencemaran Limbah Cair Covid-19 Terhadap Standar Baku Mutu Air

Uji Coba Lancar

Dalam uji coba ini, Robot diperintahkan berjalan ke ruangan pasien yang sedang dirawat. Robot melayani pasien, dengan membawa sejumlah kebutuhan pasien, seperti obat dan makanan. Nampak pasien pun mengambil barang yang dibawa oleh robot. Sementara, perawat memantau dan berkomunikasi dengan pasien lewat monitor yang ada di robot.

Untuk keperluan pendidikan mahasiswa kedokteran robot ini akan dikembangkan sebagai robot yang berfungsi teleeducation. Mahasiswa dapat memantau dan berkomunikasi dengan pasien dari jarak jauh.

Uji coba berjalan lancar dengan dihadiri, Dirut RS Nasional Diponegoro Dr dr Sutopo Patria Jati MM MKes beserta jajaran direksi serta Dekan Fakultas Kedokteran (FK) Undip Dr. dr. Dwi Pudjonarko,  MKes, SpS-K dan sejumlah pejabat di jajaran Undip.

Dirut RSND sangat mengapresiasi hasil karya tersebut, dan diharapkan akan bermanfaat bagi tenaga medis dan masyarakat.

Seperti diketahui, gagasan ini bermula atas upaya perlindungan bagi para tenaga medis sebagai garda terdepan dalam penanggulangan dan penanganan COVID-19 di tengah masyarakat. Oleh karena itu harus mendapat perhatian dan dukungan yang maksimal.

Menyikapi kondisi inilah, maka Undip melakukan terobosan dengan membuat robot yang bisa membantu para tenaga medis dalam menjalankan tugasnya.

Sementara Plt Wakil Rektor 3 (Bidang Komunikasi dan Bisnis) Undip, Dwi Cahyo Utomo SE, MA, PhD mengatakan, di tengah pandemi Corona (Covid-19) dan menuju era new normal (tatanan hidup baru), peran perguruan tinggi (PT) dalam pengabdian masyarakat, sangat penting.

Hal ini pula yang mendorong Undip untuk terus membantu masyarakat, salah satunya untuk tenaga medis dengan menciptakan inovasi-iovasi baru. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*