Laboratorium RSND Undip Siap Uji Coba TFRIC 19 Bikinan Biofarma

Penyerahan simbolis dari PT Biofarma kepada Dirut RSND Undip Dr dr. Sutopo Patria Jati (kemeja putih) | Foto: istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Laboratorium RSND Universitas Diponegoro siap untuk melakukan ujicoba untuk konfirmasi tes kit berbasis Polymerase Chain Reaction (PCR). Undip menjadi salah satu dari 8 laboratorium yang ditunjuk untuk mendiagnosa Covid-19.

Dirut RSND Undip Dr dr. Sutopo Patria Jati mengatakan menyambut baik dan siap untuk pengujian kit PCR tersebut.

Dia menambahkan deteksi tes kit yang diberi nama BioCov19 adalah hasil riset Task Force Riset Inovasi Covid-19 yang dibentuk BPPT (TFRIC-19), karya anak bangsa yang diproduksi oleh PT Biofarma.

“Kami menyambut baik dan siap untuk melakukan pengujian PCR dengan nama BioCov19. Ini hasil karya anak bangsa, yang diproduksi oleh PT Biofarma,” katanya dalam keterangan tertulisnya.

Baca juga:10.000 Paket Sembako Bantuan Presiden Jokowi Telah Terdistribusi Seluruhnya di Semarang

Saat ini tes kit deteksi RT PCR tersebut memasuki tahap uji konfirmasi dengan cara membandingkan hasil positif dan negatif dari sampel swab yang selama ini digunakan Laborat / RS rujukan oleh tes kit PCR akan dikonfirmasikan hasilnya dengan tes kit PCR TFRIC 19 ini, diharapkan hasil uji konfirmasi ini akan memberikan hasil spesifisitas yang tinggi dan siap diproduksi.

Dia menambahkan rencananya tes kit deteksi RT-PCR (Real Time-Polymerase Chain Reaction) tersebut akan diproduksi sebanyak 100.000 unit.

Sebelumnya Undip juga telah meluncurkan alat swab drive thrue untuk pemeriksaan covid dalam upaya menghindari interaksi dengan pasien lainnya. Lebih lanjut dr. Sutopo menuturkan saat ini ada sebayak 47 laboratorium yang memeriksa spesimen Covid-19.

“Saat ini terdapat 47 Laboratorium di Indonesia untuk memeriksa spesimen Covid-19 per hari. Kita siap ditunjuk untuk pertama yang melaksanakan uji tes kit PCR tersebut,” tuturnya.

“Semoga penanganan Covid -19 menjadi lebih cepat karena Indonesia mampu memproduksi sendiri dan mendistribusikan lebih cepat dan mengurangi kendala ketergantungan importasi,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*