COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Melihat Detail Mekanisme Pra Pertunjukan WO Ngesti Pandawa

Ilustrasi dibalik layar pagelaran WO Ngesti Pandawa | Foto: instagram ngesti_pandowo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Wiradiyo dan Sunarno adalah dua anak wayang senior yang saat ini bisa disebut sebagai “motor” Ngesti Pandawa untuk generasi ke tiga. Keduanya tidak saja piawai dalam hal pemeranan dengan kemampuannya membawakan berbagai karakter tokoh wayang, tapi keduanya juga dikenal mampu menyutradarai lakon wayang.

Berbeda dengan sutradara pada umumnya pada dunia teater atau film yang ditandai dengan duduk di kursi “singgasana” dengan tulisan “SUTRADARA” tapi sutradara wayang orang tak terlihat seperti sedang menyutradarai. Karena biasanya sutradara wayang ini juga ikut dhapukan sebagai pemeran rol. Keunikan lainnya, sutradara wayang orang biasa tidak menggunakan acuan skenario yang biasanya berlembar-lembar seperti di panggung seni peran lainnya. Jalan cerita sudah tersusun  di benak, jadi tinggal mengalir saja. Dengan kata sutradara panggung tidak memegang acuan skenario.

Sebelum pentas dimulai, Sunarno (atau siapa pun) ambil bagi untuk membacakan susunan pemain yang malam itu didhapuk suai lakon dengan menggunakan bahasa Jawa krama inggil (bahasa Jawa halus). Ia berdiri di balik layar.

Sering ditemui pemandangan unik saat mengintip kegiatan sutradara di balik panggung wayang. Masih mengenakan kostum wayang, para sutradara itu memberi komando para pemain sesuai plot. Bahkan Sunarno yang perokok ini, dengan masih mengenakan topeng raksasa (pada lakon Karno Tanding ia memerankan Prabu Hardawalika) mengisap rokok dengan fasihnya di balik topengnya. Ini dimaklumi di belakang panggung tidak ada tanda larangan merokok.

Peringatan larangan merokok hanya terdapat di arena penonton dan areal pengrawit. Meski begitu di tempat  para penabuh gamelan ini berapa penabuhnya masih tampak merokok, sehingga papan larangan merokok tak berguna. Ihwal kebiasaan para penabuh gamelan mengisap rokok ini sering dikeluhan penonton di kursi baris depan karena asap mengganggu mereka. Mengenai hal ini, Djoko Muljono selaku pimpinan telah berkali-kali memperingatkan anak buahnya agar menunda barang dua jam untuk tidak merokok.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Kemasan Pertunjukan, Gaduh di Belakang Panggung WO Ngesti

Dalam tradisi pemanggungan di Ngesti Pandawa peran skenario tidak diutamakan penggunaannya. Kalaupun ada skenario, itu hanya berupa selembar kertas dengan tulisan mesin ketik manual yang beberapa hurufnya sudah tidak jelas lagi, bahkan satu dua hurufnya tidak presisi lagi atau saling melompat. Selembar skenario ini digandakan untuk beberapa pemain yang tidak hapal plot cerita atau dialog. Skenario yang sama digunakan  acuan petugas teknologi informasi (TI) yang menayangkan sinobsis untuk ditayangkan di layar lebar (big screen) di kanan dan kiri panggung. Petugas ini begitu terampil, karena ia langsung menerjemahkannya dalam bahasa inggris untuk bisa dipahami oleh misalnya penonton asing. Maklum petugas yang duduk di arena para pengrawit dan berpakaian surjan atau beskap (busana adat Jawa) ini lulusan sekolah tinggi bahasa asing.

Mencermati skenario pemantasan wayang orang ternyata bentuknya sangat sederhana. Satu lembar kertas ketikan itu, hanya terdiri dari lima bagian suasana (atmosfer) adegan. Misalnya atmosfer Pesanggrahan, Palagan, Margi (straat Desa) untuk adegan Gara-Gara (munculnya Punakawan), Pakuwon, Margi (straat Desa) dan alas (hutan) Separuh bagian dari kertas itu adalah berisi susunan pemain.

Susunan kalimat dalam skenario sederhana ini pun unik. Menggunakan bahasa jawa yang tidak dipahami oleh mereka yang bukan pemain wayang. Diskripsinya seperti berikut ini:

(atmosfer) PAKUWON: Pandowo pepak rembag sawetawis.. sowaing trustho jumpena matur bab Prabu Karno madeg soropati ya Harjuna kapatah mopo, Prabu Kresna paring pratelan. engga den agemi Makutha… rampung lajeng bidhal.

Bisa dipahami seperti ini: bawa para petinggi Pandawa lengkap rembugan sejenak, lalu pergi untuk bermaksud menyampaikan persoalan Prabu Karno. Sementara Prabu Kresna memberi petuah dengan Makutha, begitu selesai langsung pamit pergi.

Mengintip suasana pra pertunjukan di balik panggung ini cukup menarik. Di kanan dan kiri panggung Ngesti Pandawa penuh dengan awak (crew) panggung, sutradara, petugas tata cahaya dan suara, pemain, bahkan orang yang tidak berkepentingan langsung dengan pementasan seperti misalnya keluarga pemain, bahkan wartawan dan fotografer pun juga ada di situ.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, WO Ngesti Pandawa Sasar Penjualan Tiket Pelajar

Selain terdapat panel kenop tata lampu, di ruangan sempit itu juga terdapat sebuah kemari besar dengan bahan kayu jati dan sedikit berukir di pinggirnya dengan kondisi yang setengah rusak dan berdebu. Menurut beberapa kru panggung, itu adalah lemari kuna peninggalan para pendiri Ngesti Pandawa pada 1937. Kini lemari itu dimaanfaatkan untuk menyimpan properti wayang seperti pusaka-pusaka untuk adegan. Lemari kusam dan berdebu yang menjadi saksi bisu perjalanan Ngesti Pandawa.

Lemari tua itu diletakkan tepat di sudut jalan yang menghubungkan lantai bawah dimana merupakan lorong yang digunakan untuk tepat rias para punggawa baladhupak atau wadyabala (pemain figuran biasanya untuk peran raksasa),  dilengkapi dengan cermin besar  yang  dipasang memanjang sekitar 10 meter. Untuk keperluan rias karakter ini terdapat dua kamar rias yang dipakai oleh pemain wanita dan pria dengan posisi terpisah lengkap dengan cermin mengelilingi dindingnya.

Soal rias merias untuk kepentingan pemeran tokoh, seperti umumnya perkumpulan seni tradisi dilakukan sendiri oleh para pemainnya, tapi dibantu orang lain, karena rupanya rias karakter tertentu sudah sangat mereka pahami.

Untuk peran-peran karakter tertentu, misalnya tokok raksasa (buto) pemain yang bersangkutan harus memahami dahulu pola riasan yang baku. Misalnya tokoh Dirsasana, Dewi Sarpakenaka umumnya dasar riasan berwarna merah. Sebaliknya untuk tokoh Punakawan (Semar, Gareng, Petruk, Bagong) dominan dengan warna putih.

Bagi pemeran tokoh raksasa atau Punakawan, pemainnya harus hapal dahulu pola riasan dasar. Begitu pula dengan kostum piadeg (busana lengkap di seluruh tubuh). Bantuan orang lain dilakukan terutama untuk para pemain baru seperti bintang tamu yang bukan dari  anak wayang. Bahan bedak rias karakter berbahan semacam pigmen yang ramah kulit, apakah akan aman tidak menimbulkan alergi kulit atau justru sebaliknya. Tapi selama ini digunakan para pemain wayang aman-aman saja.

Untuk riasan wajah tokoh-tokoh tertentu bisa dengan pola rias normal. Artinya tidak memerlukan rias fantasi atau karakter, Misalnya tokoh Prabu Kresna, Arjuna, Dewi Pergiwa, Prabu Karna, Gatutkaca atau semua tokoh yang masuk tokoh bagusan dan bambangan, yaitu tokoh dengan karakter halus.

Dulu untuk untuk dasar make up wayang orang digunakan bahan-bahan yang berbahaya bagi kesehatan kulit, mengingat saat itu belum ada kosmetik yang bisa menggantikan bahan tersebut. Di kalangan pengguna, bahan  berupa bubuk halus berwarna putih ini disebut dengan singwit. Proses pengolahan singwit tidak mudah dilakukan tanpa pendamping ahlinya karena membutuhkan ketelitian dan ketrampilan khusus. Bahan yang dikelola dengan salah akan berbahaya bagi si pemakai. Namun sampai sekarang bahan ini masih digunakan karena harganya memang lebih murah dibandingkan dengan kosmetik yang banyak beredar, seperti krim body  painting.

Jika akan membuat tokoh pewayangan, seorang penata rias sebaiknya mempelajari makna  serta sifat dan warna yang digunakan dalam tokoh pewayangan, misalnya warna putih untuk menunjukkan sifat baik. suci dan suka menolong. Warna merah menunjukkan sifat jahat, pemarah, serakah. Warna kuning menunjukkan sifat kesatria. Warna hitam menunjukkan kelembutan. (Halim Paninggaran, 2013: 80).

Setiap Sabtu malam saat Ngesti tampil  memuaskan para pandhemen wayang orang, beberapa  ruang di belakang panggung sangat ramai. Terdapat sisa ruang di belakang panggung yang sempit (bukan ruang rias) sering terlihat suasana latihan kecil-kecilan, misalnya latihan perangan (perang / perkelahian satu lawan satu), atau sutradara yang melatih salah satu pemeran yang tidak hapal dialog. Seperti saat ditemui sutradara Sunarno mengajari dialog tokoh Werkudara yang dimainkan Agus Wibakso dalam  Karno Tanding. (edisi 19 Agustus 2017)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*