COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Kemasan Pertunjukan, Gaduh di Belakang Panggung WO Ngesti

Foto: instagram ngestipandowo.official
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Pukul 21.30, pertunjukan telah sampai pada separo perjalanan. Saat tiba pada sebuah adegan, mengharuskan panggung dalam kondisi gelap gulita. Hanya lampu sorot (spot light) menyasar seorang tokoh wayang yang berdiri d atas sebuah level. Gamelan pun dimainkan lirih, dominan pada permainan gesekan rebab. Suasana pun menjadi mencekam ketika suara tokoh wayang menyanyikan tembang.

Lebih dari 200 orang penonton takjub dengan penampilan Albela Mayarani Puspita, penari muda asal Semarang yang digadhang menjadi pemain andalan Ngesti Pandawa di era 2000 an. Dalam lakon Ramayana episode: Sugriwa Subali, Maya memerankan Dewi Anjani putri Resi Gotama dan Batari Indrati. Sebuah peran yang membutuhkan ketrampilan teknis dalam mengolah batin dan gerak. Perlu pengalaman lebih dalam bermain wayang untuk bisa memerankan tokoh Dewi Anjani. Karena dalam adegan selanjutnya, Dewi Anjani harus berubah karakter dari manusia menjadi seekor kera. Maka itu dibutuhkan totalitas akting yang riskan  dimainkan oleh pemeran pemula.

Pada awal-awal cerita Dewi Anjani digambarkan sedang bermain-main dengan Cupumanik Astagina yang mengharuskan Maya (lulusan S-1 Universitas Diponegoro Semarang) itu tampil secara tunggal di atas panggung dengan totalitas ekspresi.

Cupumaniok Astagina adalah ajian berupa “mainan” canggih milik Dewi Anjani pemberian ibunya dari Batara Surya. Diceritakan ajian ini memiliki kegunaannya bisa melihat jarak jauh.

Pada salah satu bagian dari perannya sebagai Dewi Anjani itu, Maya yang merupakan anak semata wayang pemain Ngesti Pandawa senior, Wiradiyo itu berdiri di atas sebuah level (panggung tambahan yang lebih tinggi dari panggung yang ada) dengan gerakan gemulai nyaris statis. Sementara di sekitar panggung sama sekali tidak ada cahaya kecuali sinar lampu tembak (follow spot) yang menyasar tempat Maya berdiri melagukan tembang sambil menimang-nimang cupumanik. Betapa penuh pesonanya adegan solo ini sehingga memukau penonton.

Pada adegan lain (masih dalam cerita yang sama), tokoh kera Dwarsa dan Dwarsi dua kembar adik dari Dewi Anjani yang menceburkan diri di telaga untuk mencari cupu yang dibuang, akhirnya keduanya dibakar hidup-hidup. Adegan pembakaran itu juga memukau penonton. Karena dua tokoh kera jelmaan yang dinamakan Sugriwa dan Subali itu seperti benar-benar nyata. Kobaran api di panggung dikendalikan melalui trik dan efek yang dikerjakan para pekerja panggung dengan cermat.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, WO Ngesti Pandawa Sasar Penjualan Tiket Pelajar

“Kegaduhan” terus terjadi di belakang panggung. Sisi kanan panggung Ngesti (dari arah penonton) yang hanya memiliki luas sekitar 5 x 3 meter, membuat ruang itu tampak penuh sesak dan pengab, karena tempat ini selain terdapat para kru panggung juga menjadi ruang para pemain yang menunggu tampil.

Karena kurangnya tenaga properti dan artistik di Ngesti, maka para pemain yang sedang menunggu jatah tampil pun harus ikut repot. Dari membantu menarik tali kelir untuk menaik-turunkan layar yang disesuaikan adegan, sampai menyiapkan properti lain seperti pohon-pohonan, obor dan sebagainya, perkerjaan yang harus dikerjakan bersama-sama.

Namun di deret kursi penonton, sekali lagi mereka tidak tahu jika di balik layar sedang terjadi kesibukan luar biasa. Sutradara yang biasanya juga ikut memerankan seorang tokoh pun terlihat tegang. Bahkan kadang bersungut-sungut karena arahannya tidak dijalankan atau disalahtafsirkan oleh kru atau pemain. Misalnya betapa Sunarno (sutradara/pemain) terpaksa mendikte pemeran agar menirukan antawecana yang tidak dihapal dengan cara bisik-bisik agar tidak diketahui penonton.

Dalam lakon Karno Tanding yang dimainkan Sabtu, 19 Agustus 2017 misalnya, Sunarno harus mendikte tokoh Prabu Druyudana (dimainkan Ir Suyatno) yang duduk di singgasana tapi lupa hapalan dialog. Sepenggal kalimat itu adalah: “Rumaos kekes manah kula saguguring Bapa Resi Drona. Bebasan sempal bahu tengen kula, menapa calon ipun Bratayudha boten saget rampung…”, dan kata-kata ini ditirukan pemeran sehingga tampak sempurna di mata penonton.

Dari tempat duduk penonton tampilan para anak wayang ini begitu indah dan menakjubkan, situasi ini sungguh berbeda dengan yang terjadi di belakang panggung, karena suasananya sangat gaduh. Kegaduhan yang sama juga terjadi di sisi kiri panggung (dari arah penonton), ketika petugas dekorasi harus menyiapkan kereta kuda (ditarik seseorang yang berpakaian kuda lengkap dengan topeng kepala kuda). Selain kuda jua harimau, gajah, atau burung Jatayu, semuanya disesuaikan dengan jalan cerita.

Kesibukan yang sama juga terjadi pada bagian lain. Penampilan (performance) tata suara (sound system) dan tata cahaya (lighting system) di panggung dikendalikan dengan cara sederhana dan manual. Seorang petugas berada di di depan panel (papan) dengan kenop-kenop dan sakelar lampu yang ditempatkan di panel yang terlihat sama sekali belum tersentuh teknologi. Karuan saja, karena panel kenop lampu ini peninggalan Ngesti Pandawa karena dipakai sejak awal berdiri 1937.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Usaha Pemanfaatan Medsos WO Ngesti Pandawa

Selama puluhan tahun teknologi tata suara misalnya, tidak pernah beranjak dari cara konvensional yaitu mikrofon yang bergelantungan memenuhi area tengah panggung. pemandanan ini persis terlihat sejak perkumpulan wayang menggelar secara tobong. Mikrofon ini disediakan untuk para pemain rol yang kebagian jatah dialog. Ketika adegan dialog selesai maka mikrofon-mikrofon ini kembali ditarik ke atas untuk memberi ruang para pemeran untuk menari atau melakukan adegan tarung.

Cara menggantung mikrofon ini mestinya sudah mulai ditinggalkan begitu memasuki era 2000 an, dimana teknologi mikrofon nirkabel (clip on) dengan kabel pendek berada di sekitar tubuh mulai digunakan di Ngesti Pandawa. Memang tidak semua pemeran menggunakan clip on, karena hanya para pemeran rol saja. Selebihnya beberapa mikrofon gantung masih terlihat.

Penggunaan mikrofon gantung pun sampai tahun 2015 terlihat masih digunakan oleh WO Bharata Jakarta, jua di Sriwedari Sala, karena tampaknya tidak mungkin semua pemeran “dibekali” dengan mikrofon nirkabel.

Pemanfaatan teknologi audio visual yang cukup canggih sebenarnya telah dilakukan di beberapa WO lain misalnya Bharata. Di sini bahkan tidak lagi menggunakan geber (layar) tapi selangkah lebih maju dengan dimanfaatkannya kecanggihan layar LED untuk membuat latar visual lokasi adegan.

Pertimbangan biaya sudah jelas mengapa Ngesti Pandawa masih mempertahankan gaya tradisional. Kalau pun telah sedikit berbau-bau teknologi, hanya pada penggunaan clip on itu tadi atau layar lebar untuk visualisasi jalan cerita (sinopsis) baik dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Inggris.

Penerapan teknologi layar lebar dengan tampil sinopsis dalam adegan per adegan sangat membantu penonton dalam memahami jalan cerita. Sebelum itu memang tidak ada panduan bagi penonton, sehingga bagi mereka yang tidak sering menonton wayang akan meraba-raba jalan cerita. Bahkan tidak ada pemahaman soal tokoh tokoh wayang yang ditampilkan, sekali pun itu melalui selebaran sinobsis.

Teknologi dinobsis di layar juga belum lama ada di Ngesti Pandawa, tapi persisnya sejak akhir kepemimpinan Cicuk Sastrodoedirdjo (alm) penayangan Jalan cerita adegan per adegan sudah dimulai. Pengoperasiannya ada pada petugas translater itu baru dimulai pada pertengahan 2017. Ihwal tampilan jalan cerita ini, WO Bharata tidak menggunakan layar lebar lagi, tapi memakai sistem teks berjalan (running tex).  Sayangnya tidak ada terjemahan dalam bahasa Inggris.

Teks dalam bahasa Inggris, menurut Djoko Muljono dari Ngesti Pandawa, tetap perlu karena setidaknya satu atau dua orang luar negeri terkadang menonton.

Soal terka-menerka jalan cerita dan tokoh wayang itu terjadi sejak kelompok wayang berdiri tahun 50-an. Beberapa penonton tertentu memang memahami jalan cerita terutama  penonton yang berusia tua. Namun  bagi penonton pemula hanya bisa menengarai adegan-adegan tertentu misalnya sesi Gara Gara (tampilnya para Punakawan yang bercengkerama).  Atau  pertunjukan wayang akan segera berakhir jika semua tokoh Pandawa berkumpul, misalnya Prabu Kresna, Werkudara, Gatutkaca atau Arjuna.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*