COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, WO Ngesti Pandawa Sasar Penjualan Tiket Pelajar

Pementasan Ngesti Pandawa | Foto: instagram @setyoherlambang27/eventsclick
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Untuk melipatgandakan jumlah penonton berbagai cara pun dilakukan manajemen Ngesti Pandawa. Salah satu sistem yang dipakai adalah penjualan tiket yang dilakukan oleh komunitas, seperti pelajar sekolah. Caranya pihak manajemen melakukan droping sejumlah tiket. Pihak pelajar akan membeli tiket dibawah bandrol Rp 30.000./orang. Misalnya dengan membeli Rp 20.000/orang. Selebihnya pihak pelajar akan menjualnya di lingkungan sendiri tentu dengan sedikit menaikan harga beli dari Ngesti Pandawa. Seterusnya manajemen Ngesti tidak tahu menahu berapa tiket yang kemudian dijual lagi oleh para pelajar.

Cara pelibatan pelajar sekolah ini dirasakan cukup efektif, karena tidak saja memiliki manfaat ekonomi, tapi juga manfaat edukasi, karena bagaimana pundi kalangan internal pelajar akan tergerak untuk menonton wayang. Sistem promosi dan penjualan juga dinilai oleh kalangan Ngesti cukup bagus karena para pelajar itu memanfaatkan acara-acara tertentu yang dihadiri oleh masyarakat misalnya di arena Car Free Day (CFD) di Jalan Pahlawan dan Simpanglima.

Pelibatan generasi milenial sebagai penonton bahkan telah menjadi agenda tetap Ngesti Pandawa, yaitu dalam periode tertentu diselenggarakan pentas siang arti dengan penonton darickalangan pelajar usia dini, seperti siswa TK, SD, SMP dan SMA.

Semua institusi sekolah TK di 17 kecamatan Kota Semarang telah melaksanakan program wajib tonton wayang untuk para siswa ini. Program reguler itu diprakarsai oleh unit pelaksana teknis (UPT) pendidikan di tingkat kecamatan. Dalam satu hari, pemantasan berlangsung dua kali yang ditonton oleh ratusan siswa. Tradisi ini telah dilakukan Ngesti sejak tahun 2000. Disepanjang bulan Desember 2017 lalu, Ngesti tidak pernah berhenti diborong pihak lain. Lebih sering adalah perayaan Hari Natal.

Promosi dengan menyasar konsumen pelajar ini bahkan dibantu oleh beberapa pengusaha pemerhati dunia pewayangan. Misalnya dilakukan oleh drg Grace Susanto, yang dengan gencar melakukan promosi penempelan poster yang berisi judul cerita Ngesti Pandawa misalnya di toko-toko buku. Di toko buku itu  pula menyediakan tempat pemesan tiket pertunjukan.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*