COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Berhasil Tangani Pandemi Covid-19, Posisi Partai Penguasa Korsel Menguat

Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan, HE Umar Hadi | Foto: facebook @kbriseoulkorea
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Keberhasilan menangani pandemi Covid-19 membuat partai yang berkuasa di Korea Selatan (Korsel) dengan mudah memenangkan pertarungan. Partai yang menempatkan Moon Jae-In sebagai Presiden Korsel, mampu merebut 163 dari 300 Kursi Majelis Nasional dalam Pemilu yang nyaris tanpa noda itu. Sementara sekutunya, Partai Platform mengantongi 17 slot perwakilan proporsional.

Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan, HE Umar Hadi, dalam diskusi dengan para pengurus JMSI (Jaringan Media Siber Indonesia) Pusat dan Provinsi, Kamis (18/6/2020) menyatakan sesaat setelah Pemilu yang digelar pada April 2020 itu juga mampu meraih tingkat partisipasi yang tinggi, yakni sebesar 66,2%. “Ini angka partisiasi yang tertinggi setelah puncak partisipasi pada tahun 1992 sebesar 71,9 persen.

“Kemenangan partai penguasa terjadi karena warga percaya bahwa pemerintah melakukan langkah yang benar dalam menghadapi wabah Covid-19. Karena itulah, Pemilu legislatif yang digelar saat pandemi Covid-19 terjadi justru memperkuat partai penguasa,” kata Umar Hadi.

Menurut Umar Hadi, dengan hasil Pemilu legislatif itu, partai pengusung Moon Jae-In ini dipastikan makin menguat posisinya. Dia juga melihat Komisi Pemilihan Korea Selatan (NEC) bekerja secara cermat dengan mengedepankan prinsip “Bagaimana Pemilu bisa dijalankan tetapi keselamatan masyarakat tetap terjaga”.

Baca juga: Indonesia Terpilih Menjadi Anggota Dewan Ekonomi dan Sosial PBB

Lembaga lain yang berperan penting dalam keberhasilan penyelenggaraan Pemilu di tengah masa pandemi Covid-19 adalah Komite Penyiaran Pusat Korea (KCBC) yang secara intens terus mengedukasi masyarakat tentang apa yang perlu dan harus dilakukan. Dengan edukasi yang intens, sehari dua kali, ditambah tracing system yang ketat, peristiwa Pemilu tidak menyebabkan terjadikan lonjakan kasus.

Ditanya apakah keberhasilan Korsel menggelar Pemilu legislatif bisa diterapkan di Indonesia yang akan menggelar Pilkada Serentak pada Desember 2020, Umar memastikan ada yang bisa diadopsi namun ada yang tidak. Karena kondisi Korsel dan Indonesia memang berbeda. Diungkapkan bahwa kebijakan Korsel dalam menanganai wabah corona tidak ada lockdown, PSBB (Pembatasan Sosial Bersakala besar) dan kebijakan sejenisnya. Masyarakat hanya diedukasi perlunya melakukan pembatasan sosial (social distancing).

Presiden Moon beberapa bulan sebelumnya sempat diguncang skandal penyalahgunaan kekuasaan dan terjadinya pelambatan pertumbuhan ekonomi sehingga posisinya terancam. Kelompok berhaluan kiri memakai momentum itu untuk menekan penguasa dengan menyebut langkah yang dilakukan pemerintah tidak realistis.  Namun penanganan epidemi yang relatif cepat dan efektif, membalik posisi Moon Jae-in sehingga partainya meraih kursi mayoritas di Majelis Nasional.

Tentang keberhasilan mengendalikan jumlah kasus pasca Pemilu, penerapan pemilih bisa mencoblos dua hari sebelum hari H agar tidak terjadi penumpukan orang di tempat pemungutan suara (TPS), merupakan salah satu kuncinya. “Namun rasa tanggung jawab warga terhadap diri sendiri dan lingkungannya juga sangat membantu keberhasilan Korsel menangani Covid-19,” ujarnya. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*