Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

22.271

22.750

2%

Kasus Baru

526

479

-9%

Update: 25 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kapan Wabah Corona Berakhir?

Ilustrasi karantina diri | Foto: economictimes.indiatimes.co
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Mas Awo

PERTANYAAN yang mungkin ada di benak kita semua saat ini adalah: Kapan wabah corona berakhir?

Ya, kapan wabah corona atau nama resminya pandemi Covid-19 alias pandemic atau wabah yang disebut coronavirus disease dengan penanda 19 sebagai tetenger diketahui kemunculannya tahun 2019 ini bakal selesai?

Kita semua memang selalu berharap adanya kepastian, dan sebagai warga masyarakat pasti kita berharap segera ada kabar baik jika menghadapi masalah yang terjadi secara meluas. Makanya, begitu muncul informasi atau cerita ada obat atau ramuan yang bisa menangkal virus corona, langsung diserbu beramai-ramai. Ramuan rempah sempat booming, vitamin C juga jadi barang penting di rumah kta, lantas orang pun ramai berjemur dengan harapan terhndar dari infeksi virus corona atau SARS CoV-2.

Setelah beberapa minggu kita menjalani anjuran untuk tetap tinggal di  rumah, bekerja dari rumah, belajar dari rumah, dan tidak keluar rumah kalau tidak penting sekali, informasi dan klaim dari mereka yang memprediksi bahwa wabah corona akan cepat selesai karena Indonesia beriklim tropis, atau dibiarkan saja akan hilang sendiri, juga pemodelan kapan wabah mencapai puncaknya tuidak lagi penting buat kita semua.

Pemodelan yang menggambarkan bahwa puncak wabah akan terjadi pada awal bulan ANU atau pertengahan bulan KAPAN, yang kemudian diasumsikan setelahnya akan terjadi penurunan wabah seperti orang naik gunung begitu sampai puncak akan turun lagi, sekarang ini sudah tidak menarik perhatian lagi.

Soal kapan pandemi Covid-19 berakhir, kita perlu bijak menyikapinya. Kita hormat terhadap para ilmuwan yang sudah membuat pemodelan sebagai pertimbangan bagi pemerintah untuk membuat kebijakan. Seperti kelompok ahli statistika dan alumni Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Gadjah Mada (FMIPA UGM) dengan probabilistic data-driven model (PPDM) yang memprediksi pandemi Covid-19 akan berakhir 29 Mei 2020. Tentu dengan prasyarat jika ada intervensi ketat pemerintah seperti partial lockdown, tak ada mudik dan taka da kegiatan yang sifatnya massal.

Dari ITB lewat Pusat Pemodelan Matematika dan Simulasi Institut Teknologi Bandung (P2MS ITB) muncul prediksi pandemi corona akan berakhir di ujung Mei atau awal Juni 2020 setelah mencapai puncaknya pada minggu kedua atau ketiga April 2020. Tak ketinmggalan BIN (Badan Intelelijen Negara) juga membuat perkiraan pandemi Covid-19 di Indonesia akan memuncak sekitar 60-80 hari sejak pengumuman kasus positif 2 Maret silam. Berdasarkan hari tersebut, diperkirakan puncak dari kasus Covid-19 yakni tanggal 2 hingga 22 Mei 2020.

Tidak perlu menyalahkan kalau prediksi yang ada katakanlah meleset. Semua sudah berusaha dan berharap wabah corona berakhir. Warga Amerika Serikat sebagaimana tergambar dari survey yang dilaporkan usatoday.com 14 April 2020, memperkirakan pandemi corona baru akan terlewati di akhir tahun 2020 ini. Responden berpendapat wabah baru akan berakhir begitu obat anti virus dan vaksinnya ditemukan.

Dalam skenario besar sebagaimana dilansir sehatq.com mengacu The Hill dan Live Science, membeber ada 7 cara agar wabah corona berakhir. Namun dari ke-7 cara, tiga di antaranya yang menarik untuk dicatat adalah  ada dan ditemukannya obat antivirus dan terapi lain serta adanya vaksin.

Mengingat tidak ada yang bisa memastikan kapan wabah corona berakhir, karena itu menjaga agar kita tak terinfeksi SARS CoV-2 adalah hal yang paling penting. Akal sehat dan pemahaman apa itu Covid-19 tentu akan membantu kita agar tak terinfeksi. Motivasi dan penguatan-penguatan juga perlu.

Dan, tulisan ini sekedar kemasan yang dikumpulkan oleh pemulung informasi. Eh, siapa tahu ada gunanya untuk Anda.  Salam sehat dan tetap berakal sehat. (awo)

Baca juga: Mengurai Simpul Wabah Covid-19

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*