Mengurai Simpul Wabah Covid-19

Ilustrasi | Foto: nasdaq/kumparan.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Sri Puryono KS
Guru Besar Manajemen Lingkungan Universitas Diponegoro

Menanti Pandemi Pergi akhir Mei judul berita Harian Suara Merdeka hari Minggu Pon 12 April 2020 sangat menarik dan menggelitik pikiran saya. Hasil kajian ilmiah statistika seperti ini yg kita tunggu bersama di tengah-tengah hiruk pikuknya berita di media. Kolega saya Prof Dedi Rosadi, Pakar Statistika UGM lihai membaca situasi kondisi dan kebutuhan publik saat ini.

Prof. Dedi beserta timnya telah melaksanakan analisis yang hasilnya menyimpulkan bahwa Pandemi Covid 19 akan berakhir pada akhir bulan Mei 2020 dengan penderita positif di sekitar angka 6.174 kasus. Prediksi ini berdasarkan perhitungan statistic model Probabilistik berdasar data nyata atau Probabilistic Data Model (PPDM). Hasil ini tentunya akan memberikan edukasi kepada masyarakat utamanya dapat mengurangi keresahan dan meningkatkan ketenangannya.

Penanganan suatu penyakit, termasuk penyakit menular Covid 19, yang paling tepat diterapkan adalah Manajemen berbasis Lingkungan. Dalam manajemen berbasis lingkungan, faktor-faktor lingkungan sangat dominan dalam proses kejadian suatu penyakit sehingga perlu dilibatkan dalam upaya-upaya pencegahan dan pengendaliannya. Manajemen berbasis lingkungan untuk penanggulangan penyakit menular Covid 19 atau Corona 19, dimulai dari tingkat hulu menuju hilir.

Perhatian utama adalah pada faktor penyebab, media transmisi, serta memperhatikan faktor penduduk/manusia sebagai obyek penularan, sebelum, penanganan pada manusia yang menderita penyakit.

Prof. Anies dalam bukunya Manajemen Berbasis Lingkungan, menjelaskan bahwa proses kejadian penyakit, termasuk penyakit menular, pada hakikatnya dapat diuraikan dalam 4 (empat) simpul. Simpul 1 adalah sumber penyakit, dalam hal ini berupa virus, bakteri, parasit, atau yang lain. Simpul 2, merupakan komponen lingkungan yang merupakan media transmisi penyakit tersebut, misalnya udara, air, atau binatang pembawa bibit penyakit tersebut. Simpul 3 adalah penduduk dengan berbagai variabel kependudukan, misalnya pendidikan, kepadatan, perilaku dan sebagainya.

Simpul ini seringkali terlupakan karena tingkat pengetahuan dan pendidikan maupun perilaku tertentu dari masyarakat mempunyai potensi tinggi untuk menimbulkan kejadian penyakit pada sejumlah penduduk. Simpul 4 adalah penduduk yang dalam keadaan sehat atau sakit, setelah mendapat paparan (exposure) dengan komponen lingkungan, dalam hal ini lingkungan biologis berupa virus atau bakteri.

Simpul 1 atau sumber penyakit, merupakan titik yang secara konstan maupun sporadis berpotensi menular  pada manusia. Prinsip penanggulangan yang  pertama tentu saja memberantas bibit penyakit, baik pada binatang maupun manusia, dengan berbagai upaya. Tanpa pemberantasan ini, potensi penularan tetap ada dan sewaktu-waktu akan menimbulkan masalah. Terhadap sumber penyakit yang berasal dari binatang, tentu saja dengan pemberantasan penyakit pada binatang tersebut, pemusnahan binatang yang bersangkutan jika dianggap perlu, seperti pada kasus flu burung, tetapi juga menghindarkan manusia dari kontak dengan binatang pembawa. Dalam kasus wabah Covid 19 ini yang konon berasal dari Wuhan Tiongkok telah dilakukan pemusnahan besar-besaran binatang yang diduga sebagai sumber penyakit, di samping itu juga mengambil kebijakan Lock Down dan hasilnya saat ini sudah pulih kembali.

Apabila manajemen pada simpul 1 gagal dilakukan, atau tidak dapat dilakukan karena adanya keterbatasan-keterbatasan, seyogianya segera melakukan manajemen pada simpul 2, yaitu berupa pengendalian pada media penularan atau media transmisi. Media trasmisi, sebenarnya tidak memiliki potensi penyakit, apabila media ini tidak mendapat muatan bibit penyakit. Manajemen pada simpul ini antara lain dapat berupa pengendalian binatang penularan penyakit. Apabila udara dan air sebagai media transmisi, manajemen pada simpul ini dapat berupa upaya-upaya untuk melakukan penyehatan udara dan air. Penyehatan air, misalnya dengan merebus air sebelum diminum. Penyehatan udara dapat memberi ventilasi yang cukup pada ruangan yang banyak manusia, atau untuk penyehatan udara kota dengan melakukan penanaman pepohonan, terutama yang berdaun lebar. Di samping itu juga dilakukan penyemprotan disinfektan pada wilayah-wilayah tertentu yang diduga sebagai sumber virus Corona 19.

Manajemen pada simpul 3 pada hakikatnya adalah pengendalian proses pajanan pada komunitas. Upaya yang dapat dilakukan di sini dapat menyangkut teknologi, sosial, budaya dan sebagainya. Intensitas hubungan interaktif antara manusia dengan lingkungannya, dalam hal ini media transmisi, seringkali harus menggunakan teknologi, Alat Pelindung Diri (APD) seperti kacamata pelindung sinar ultraviolet, masker pelindung pencemaran udara, krem pelindung kulit, sepatu bot pelindung dan lain sebagainya. Namun demikian, faktor sosial budaya juga berperan penting, misalnya presepsi terhadap bahaya Covid 19, kepatuhan dan ketaatan terhadap Peraturan Pemerintah, atau perilaku yang enggan menggunakan alat pelindung diri. Namun manajemen pada simpul 3 juga dapat berupa deteksi dini, dengan melakukan pemeriksaan kepada orang atau masyarakat yang berpotensi dan beresiko terkena Covid 19, hal ini dilakukan untuk penanggulangan lebih dini

Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang telah diberlakukan di Pemprov DKI sejak hari Jumat 10 April 2020 berangsur-angsur memberikan hasil yang menggembirakan, hal ini ditandai semakin berkurang tingkat pelanggarannya. Menurut pengamatan saya kebijakan Pemerintah sudah diarahkan kepada perhatian kepada masyarakat utamanya kepada masyarakat yang kurang sejahtera dengan memberikan Bantuan Langsung Tunai, Jaring Pengaman Sosial dan lain sebagainya.

Salah satu kelebihan Bangsa Indonesia yang tidak dimiliki oleh Negara lain adalah sifat GOTONG ROYONG yang tinggi, karena Bangsa kita memiliki Pancasila. Kelebihan dan potensi sifat kegotongroyongan inilah sebagai modal dasar untuk mencegah meluasnya penyebaran Covid 19. Kenyataan di lapangan banyak kalangan yang dengan suka rela memberikan respon cepat dalam menghadapi wabah Covid 19 ini. Namun demikian masih ada sebagian kecil oknum yang masih menanggapi tidak bijaksana, misalnya penolakan pemakaman pahlawan kesehatan di suatu daerah, masih beranggapan bahwa penanganan wabah Covid 19 adalah semata-mata tugas Pemerintah. Untuk itu diperlukan adanya sosialisasi, pengawasan yang ketat sampai ke tataran Pemerintahan di tingkat Desa/Kelurahan bahkan sampai ke RT terhadap regulasi peraturan perundang-undangan. Berdayakan struktur dan sistem pemerintahan yang ada secara maksimal dan efektif sesuai dengan jenjang hierarkinya. Tindakan tegas diperlukan untuk membuat efek jera dan daya tangkal terhadap pelanggaran peraturanyang berlaku.

Manajemen pada simpul 4 atau pengobatan pada penderita, merupakan upaya terakhir yang pada hakikatnya sebagai upaya terakhir dari rangkaian teori simpul ini. Upaya yang dilakukan pada simpul ini, berupa pengobatan pada kelainan fungsi maupun morfologi organ tubuh, hal ini terpaksa harus dilakukan sebenarnya merupakan kegagalan pada manajemen simpul-simpul 1 sampai 3. Tujuan manajemen pada simpul ini tentu saja penyembuhan dari penyakit atau gangguan kesehatan yang dialami seseorang atau kelompok orang. Namun, tidak jarang upaya di sini mengalami kegagalan karena belum ada teknologi untuk pengendalian atau pengobatan, proses destruksi atau gangguan pada organ tubuh telah sedemikian rupa sehingga tidak menunjukkan hasil yang baik, misalnya terjadi kecacatan atau gejala sisa bahkan kematian.

Upaya Pemerintah mulai dari Presiden dan para Kabinetnya, Gubernur, Bupati/Walikota sampai ke tingkat Desa/Kelurahan telah dilakukan secara maksimal. Para penyelenggara Negara tidak segan-segan terjun langsung ke lapangan dalam turut serta aktif dalam rangka pengendalian dan pencegahan menyebarnya wabah Covid 19 ini, Pembanguan Rumah Sakit khusus, pemanfaatan fasiitas Pemerintah (Rumah Dinas, Balai Diklat, Wisma Atlet dll) sebagai tempat untuk merawat para pasien terpapar Covid 19 merupakan wujud perhatian serius dalam pencegahan wabah Covid 19 ini. Namun demikian masih tetap diperlukan pelibatan aktif bahkan pro aktif dari Akademisi, Pebisnis Dunia Usaha, Pemerintah, Masyarakat dan Media secara bersama-sama berkolaboratif mempunyai tekad yang sama memerangi Covid 19. Yakinlah bila kita berikhtiar, berdoa dengan semangat GOTONG ROYONG BERSATU PADU, Insya Allah Wabah Covid 19 segera berakhir, Aamiin.

Baca juga: Seri Belajar dari Negara Lain Mengatasi Pandemi COVID-19 Peru Dan Panama Pakai Strategi Gender

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*