COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Korut Ledakan Kantor Penghubung Antar-Korea di Kaesong Dekat Kawasan Industri

Sorang menonton berita tv yang memperlihatkan ledakan kantor penghubung antar-Korea di Kompleks Industri Kaesong Korea Utara | Foto oleh Jung Yeon-je/AFP/scmp.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEOUL – Kemarahan Kim Yo Jong tak hanya isapan jempol. Pemerintah Korea Utara benar-benar meledakan kantor penghubung antar-Korea di kawasan industri di kota perbatasan Korut, Kaesong. Kawasan industri itu didirikan bersama dengan Korea Selatan namun kini ditutup karena situasi memanas.

Aksi tersebut dilakukan tak lama tak lama setelah adik Pemimpin Agung Korea Utara, Kim Jong-Un tersebut mengancam akan melakukan aksi militer di wilayah itu atas selebaran anti-Pyongyang yang dikirim ke wilayahnya.

Dikutip dari Bisnis.com, Kementerian Unifikasi Korea Selatan mengabarkan kejadian tersebut dalam sebuah pesan teks. Langkah ini dilakukan sekitar satu pekan setelah rezim Kim Jong-un meninggalkan operasinya di fasilitas yang pernah dijadikan lokasi berkomunikasi antar kedua negara tersebut.

Yonhap News Agency melaporkan bahwa asap dan ledakan terlihat semakin meningkat dari daerah yang dekat dengan kawasan industri di kota perbatasan Korea Utara, Kaesong. Kawasan industri itu secara bersama-sama didirikan dengan Korea Selatan, tetapi telah ditutup di tengah-tengah ketegangan kedua negara.

Situs ini juga merupakan rumah bagi kantor penghubung yang dimaksudkan untuk memelihara hubungan antara Seoul dan Pyongyang.

Fasilitas ini dibuka pada 2018, seiring dengan semangat pemulihan hubungan yang diprakarsai oleh Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan merupakan bagian dari langkah-langkah untuk mengurangi ancaman di sepanjang perbatasan.

Fasilitas tersebut memungkinkan adanya komunikasi konstan antara kedua belah pihak untuk pertama kalinya sejak dimulainya Perang Korea tahun 1950-1953 silam.

Baca juga: Peneliti Ungkap Mutasi Virus Corona Lebih Cepat Menular

Direktur Pusat Studi Korea Utara di Sejong Institute, Cheong Seong-chang, mengatakan tindakan Korea Utara ini menggambarkan adanya keinginan kuat untuk benar-benar memutus hubungannya dengan Korea Selatan.

“Korea Utara tengah berupaya menuju militerisasi ulang kompleks industri Kaesong, dan meledakkan kantor penghubung di kompleks menjadi langkah pertama pada peta jalan mereka,” kata Cheong, seperti dikutip Bloomberg.

Sebelumnya, Kom Yo Jong mengancam untuk melancarkan serangan militer ke Korea Selatan (Korsel) untuk membalas aksi propaganda anti-Pyongyang yang dilancarkan di garis perbatasan.

Pyongyang atau Korut sudah kehilangan kesabaran karena pemeringah Korsel terkesan membiarkan gerakan propaganda tersebut.

Sudah saatnya untuk memutus hubungan dengan otoritas Korea Selatan (Korsel) dan melakukan pembalasan dengan kemungkinan kekuatan militer, kata seorang pejabat senior Korea Utara (Korut) pada Sabtu (13/6).

Kantor berita Xinhua melaporkan bahwa dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor berita resmi Korea Utara, Korean Central News Agency (KCNA), Wakil Direktur Departemen Pertama Komite Sentral Partai Buruh Korea Kim Yo Jong, yang merupakan adik perempuan dari pemimpin tertinggi Korut Kim Jong Un, mengatakan bahwa dirinya telah memberikan instruksi untuk mengambil tindakan tegas.

Korut telah berulang kali mengecam Korsel sejak pekan lalu sebagai bentuk protes terhadap selebaran propaganda anti-Pyongyang yang dikirim oleh kelompok pembelot dan aktivis di sepanjang perbatasan. Pyongyang juga telah menutup kantor penghubung bersama dan memutus semua jalur komunikasi dengan pihak Korsel.

“Jika saya memberikan bocoran tentang rencana kami selanjutnya yang dikhawatirkan oleh otoritas Korsel, hak untuk mengambil tindakan selanjutnya terhadap musuh akan dipercayakan kepada Staf Umum tentara kami,” ujarnya Sabtu (14/6) seperti dilaporkan Xinhua. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*