Malang Raya Siap Terapkan New Normal, Kampung Tangguh Jadi Pelopor

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi | Foto: birohumas.jatimprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MALANG – Penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di wilayah Malang Raya yakni Kota Malang, Kabupaten Malang, dan Kota Batu, Jawa Timur, berakhir pada 30 Mei 2020. Selanjutnya, tiga wilayah ini dipersiapkan untuk menjalankan pola hidup sehat yang baru atau disebut ‘new normal’.

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengatakan berdasarkan evaluasi selama diterapkan PSBB, daerah Malang Raya bisa menjalankan kebijakan ini dengan sangat baik.

“Setelah ini, akan dilakukan rapat membahas kemungkinan menuju penerapan new normal life, dan rapat optimasi dari proses pelaksanaan PSBB,” katanya, seperti dikutip dari Medcom.id.

Khofifah menuturkan telah berkunjung ke Kampung Tangguh Desa Sitirejo, Kecamatan Wagir, Kabupaten Malang, Jawa Timur, pada Rabu (27/5) sore, untuk meninjau sejumlah program Kampung Tangguh.

Di antaranya keberadaan perlengkapan alat pelindung diri (APD), lumbung pangan, dan mendengarkan paparan kampung tangguh oleh Ketua Satgas Kampung Tangguh Sitirejo, Mudjiono.

Gubernur Khofifah sempat memuji keberadaan kampung tangguh yang dijalankan berbasis kebersamaan dan gotong royong. Sehingga menjadi perekat dan saling menjaga dari penyebaran virus korona.

Baca juga: Waspada, Penerapan New Normal Berpotensi Tingkatkan Kematian Akibat Covid-19 Hingga 61%

“Menyampaikan terima kasih inisiasi Bupati Malang, Camat Wagir, Kepala Desa Sitirejo, dan relawan yang luar biasa,” jelasnya.

Dia berharap Kampung Tangguh di Kabupaten Malang tetap terjaga. Sebab solidaritas antar warga menjadi modal sosial yang kuat.

Sementara itu, Bupati Malang, M Sanusi, mengatakan Kabupaten Malang memiliki 300 Kampung Tangguh dari 390 desa/kelurahan se Kabupaten Malang. Pihaknya pada Jumat, 29 Mei 2020, mengundang Muspika dari 33 kecamatan untuk diarahkan terkait Kampung Tangguh.

“Diharapkan, bila telah ditetapkan relaksasi maka seluruh desa surah terbiasa dengan protap untuk melindungi diri dari covid-19,” jelasnya.

Dia menerangkan tujuan dari kampung tangguh yakni mendidik masyarakat agar mampu mencegah covid-19. yakni dengan selalu memakai masker, hand sanitizer, menjaga jarak dan menjauhi penularan.

“Sehingga mereka sudah terdidik ketika nanti diterapkan new normal, karena seluruh desa sudah diedukasi menjadi Kampung Tangguh seperti di Sitirejo ini,” kata Sanusi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*