Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Rudy Masih Belum Tentukan Pembukaan Sekolah, Meski Dengan Protokol New Normal

Foto: yotube Batiksolotv Pemerintah Kota Surakarta
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Kurva pesebaran virus corona di Solo dinilai belum menunjukkan perlambatan, untuk itu Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo belum bisa menentukan tanggal pembukaan sekolah di daerah ini. Dia menilai penerapan protokol hidup normal baru (new normal) belum menjadi jaminan keamanan.

Rudy, sapaan akrabnya, menyebut ada penambahan kasus baru sebanyak empat orang pada Selasa (26/5) pagi. Tiga di antaranya berasal dari Kelurahan Joyotakan, Kecamatan Serengan, dan satu kasus baru di Kelurahan Semanggi, Kecamatan Pasar Kliwon.

“Sebagian masih ada kaitan dengan Klaster Joyotakan kemarin yang diuji cepat [rapid test]. Lengkapnya nanti ya, sama Bu Ning [Siti Wahyuningsih, Kepala Dinas Kesehatan Kota Solo],” kata dia.

Ia menyebut spesimen swab yang diuji secara polymerase chain reaction (PCR) empat kasus baru itu keluar pada hari pertama Lebaran atau Minggu (24/5). Rudy menyayangkan penambahan tersebut mengingat selama sepekan, kurva pasien terkonfirmasi positif stabil dan menyisakan tiga pasien yang dirawat inap.

Penambahan tersebut, sambungnya, membuat Pemkot harus lebih teliti memikirkan pembukaan sekolah dengan konsep kenormalan baru bagi siswa di Solo. Kemungkinan dibuka pada bulan depan, awal atau pertengahan Juli pun belum pasti.

Baca juga: Sekolah Dibuka Kembali Juli, Begini Protokol New Normal Pendidikan Menurut Epidemiolog

“Saya sempat memancing orang tua, anak-anak saya ajak sepedaan pada 1 Juni, ternyata pada protes. Besok saja kalau sudah aman, begitu masukannya. Berarti mereka sadar anak-anak mudah tertular virus ini,” ungkap Rudy, seperti dikutip dari Solopos.

Ia menampik anggapan anak-anak memiliki kekebalan lebih terhadap virus tersebut. Di samping itu, saat ini masih ada dua anak balita yang dirawat di rumah sakit lantaran tertular virus SARS CoV-2.

Kasus pada anak juga terjadi sebelumnya, namun keduanya sudah sembuh. Total anak-anak yang terkonfirmasi positif Covid-19 hingga Senin (25/5) tercatat ada empat kasus.

Untuk saat ini, aturan pembukaan sekolah dengan konsep kenormalan baru bagi siswa di Solo masih terus dimatangkan. “Jangankan 15 Juni. Masuk saat Juli pun masih pikir-pikir. Bisa jadi nanti 30 persen di sekolah, 70 persen di rumah, atau 50 persen di sekolah, 50 persen di rumah,” kata Rudy.

Rudy mengatakan infrastruktur sekolah masih disiapkan. Termasuk mekanismenya nanti seperti apa saat pembelajaran di lingkungan sekolah. “Karena kalau jaga jarak, ruangannya enggak akan cukup,” jelas dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*