Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jumlah Kasus Meningkat Pascalebaran, Solo Perpanjang Status KLB COVID-19 Hingga 7 Juni

Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo (tengah) | Foto: kumparan/bengawannews
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo penerapan Status kejadian luar biasa (KLB) yang telah diterapkan mulai 16 Maret lalu, diperpanjang hingga 7 Juni 2020. Hal ini dilakukan menyusul bertambahnya jumlah kasus positif COVID-19 pascalebaran. Di sisi lain, kasus terinfeksi pada anak juga meningkat.

Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo mengatakan sejak sebelum Lebaran, Pemerintah Kota Surakarta aktif menggelar rapid test secara massal di sejumlah pusat keramaian, di antaranya di pasar tradisional dan mal serta beberapa kelurahan dengan diikuti warga setempat.

Dari hasil rapid test tersebut, ada beberapa yang dinyatakan reaktif. Mereka yang reaktif ini mengikuti swab test dan di Kelurahan Joyotakan, Kecamatan Serengan, Solo ditemukan ada tiga warganya yang positif Corona. Selain itu, di Kelurahan Semanggi, Kecamatan Pasar Kliwon, ada satu yang positif.

“Untuk itu, status KLB kami perpanjang lagi,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Dari awal masuk di Kota Solo, jumlah kasus positif COVID-19 mencapai 33 dengan 22 di antaranya sudah dinyatakan sembuh, 7 masih dirawat di rumah sakit, dan 4 meninggal dunia.

Sementara itu, terkait kemungkinan pembukaan kembali sekolah-sekolah, Rudi sapaan akrabnya menyatakan masih menunggu perkembangan. “Kemungkinan siswa bisa kembali belajar di sekolah pada bulan Juli 2020,” ujarnya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Surakarta Siti Wahyuningsih mengatakan untuk meminimalisasi jumlah kasus COVID-19 di Kota Solo, Pemerintah Kota Surakarta terus aktif memberikan imbauan kepada masyarakat agar tetap patuh pada protokol kesehatan dan tidak meremehkan anjuran pemerintah.

Baca juga: Rudy Masih Belum Tentukan Pembukaan Sekolah, Meski Dengan Protokol New Normal

“Karena kunci keberhasilan memutus mata rantai penyebaran virus Corona tergantung dari masyarakat itu sendiri. Dalam hal ini kami berupaya mengatur masyarakat agar tidak tertular,” katanya.

Sementara itu diketahui, empat dari total 33 kasus positif virus corona atau Covid-19 di Kota Solo hingga Rabu (27/5) tercatat masih berusia anak-anak.

Hal ini menunjukkan bahwa anak-anak tidak lah kebal terhadap virus tersebut, termasuk anak di bawah usia lima tahun atau balita. Dari empat kasus positif itu pada anak itu, tiga di antaranya berusia balita.

Rudy menuturkan fakta tersebut mendukung temuan bahwa anak-anak kecil, terutama bayi, lebih rentan terhadap Covid-19dari pada kelompok usia lainnya.

“Dua pasien yang masih dirawat di rumah sakit itu balita umur satu dan dua tahun. Hal ini membuktikan anggapan bahwa anak-anak memiliki kekebalan lebih terhadap virus corona itu salah,” katanya.

Selain yang terkonfirmasi positif, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Solo juga mencatat adanya kasus anak-anak yang menjadi pasien dalam pengawasan atau PDP terkait virus corona di Kota Solo.

Pada Selasa (26/5) satu anak berusia dua tahun menjadi PDP. Kemudian pada Rabu, ada tambahan dua anak lagi, masing-masing berumur 1 tahun 7 bulan dan 1 tahun dua bulan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*